IPS Kelas 10Sosiologi

Lima gaya pengelolaan konflik menurut  Hendricks (2001)

Lima gaya pengelolaan konflik menurut  Hendricks (2001), yang diorientasikan dalam organisasi maupun perusahaan. Lima gaya yang dimaksud adalah:

1. Integrating (menyatukan, menggabungkan)

Individu yang memilih gaya ini melakukan tukar-menukar informasi. Disini ada keinginan untuk mengamati perbedaan dan mencari solusi yang dapat diterima semua kelompok. Cara ini mendorong berpikir kreatif serta mengembangkan alternatif pemecahan masalah. 

2. Obliging (saling membantu)

Lima gaya pengelolaan konflik, disebut juga dengan kerelaan membantu. Cara ini menempatkan nilai yang tinggi untuk orang lain sementara dirinya sendiri dinilai rendah. Kekuasaan diberikan pada orang lain. Perhatian tinggi pada orang lain menyebabkan seorang individu merasa puas dan merasa keinginannya terpenuhi oleh pihak lain, kadang mengorbankan sesuatu yang penting untuk dirinya sendiri. 

3. Dominating (menguasai)

Tekanan gaya ini adalah pada diri sendiri. Kewajiban bisa saja diabaikan demi kepentingan pribadi. Gaya ini meremehkan kepentingan orang lain. Biasanya berorientasi pada kekuasaan dan penyelesaiannya cenderung dengan menggunakan kekuasaan. 

4. Avoiding (menghindar)

Individu yang menggunakan gaya ini tidak menempatkan suatu nilai pada diri sendiri atau orang lain. Ini adalah gaya menghindar dari persoalan, termasuk di dalamnya menghindar dari tanggung jawab atau mengelak dari suatu isu. 

5. Compromising (kompromi)

Perhatian pada diri sendiri maupun orang lain berada dalam tingkat sedang. 

Baca juga Sumber konflik sosial, yang terjadi pada manusia bersumber pada berbagai macam sebab

Cara ini menempatkan nilai yang tinggi untuk orang lain sementara dirinya sendiri dinilai rendah (ilustrasi foto/Lifesyle kompas)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker