Advertisement
Advertisement
ArtikelBeritaPerkantoran

Fungsi Manajemen dalam Proses Bisnis

Advertisement

Fungsi manajemen dalam proses bisnis merupakan peranan penting dalam pencapaian tujuan dalam organisasi atau usaha yang dijalankan. Fungsi manajemen menurut Terry (1972) dalam bukunya yang berjudul Principle of Management terdiri dari tahapan perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengawasan.

Fungsi Manajemen dalam Proses Bisnis.

Hal ini berarti untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, setiap proses bisnis/usaha akan selalu melaksanakan tahapan tersebut di atas. George R Terry menyimpulkan bahwa untuk mencapai tujuan organisasi secara efisien dan efektif perlu dilakukan pemberdayaan semua sumber daya yang dimiliki oleh organisasi.

Pendapat Griffin (2008) bahwa fungsi organisasi adalah bagian dari proses perencanaan, organisasi, koordinasi dan pengendalian sumberdaya agar tujuan yang akan dicapai dapat efektif dan efisien. Sasaran dalam fungsi manajemen menurut Ricky adalah pengendalian sumber daya agar tujuan dapat tercapai sesuai rencana, terorganisir dan tepat waktu.

Advertisement

Lawrence dan Lee (2010) berpendapat bahwa fungsi fungsi manajemen adalah ilmu dan seni untuk merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan, mengkoordinasi serta mengawasi manusia dengan bantuan alat sehingga dapat mencapai tujuan secara efisien dan efektif.

Sebagai sebuah ilmu dan seni, maka dalam setiap aktivitas kegiatan organisasi akan dapat berubah sesuai pengawasan yang dilakukan. Perubahan yang terjadi akan mengarah kepada perbaikan dalam upaya pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. 

Dari ketiga pendapat diatas, maka dapat dikatakan bahwa fungsi fungsi manajemen memiliki peranan yang penting dalam pencapaian tujuan pada proses bisnis/usaha yang dilakukan. Fungsi-fungsi manajemen tersebut adalah:

a. Perencanaan (planning)

Tahap perencanaan dapat berupa bagaimana organisasi menentukan tujuan/target, merencanakan strategi dalam pencapaian tujuan/ target, bagaimana menentukan berbagai sumberdaya yang dibutuhkan dalam operasional usaha, dan menentukan bagaimana menyusun kriteria/standar ketercapaian tujuan dan sebagainya.

Fungsi Manajemen dalam Proses Bisnis (foto/istimewa)

b. Pengorganisasian (organizing)

Tahap pengorganisasian meliputi kegiatan menentukan sumber daya manusia yang sesuai dengan kompetensi dan jenis pekerjaannya. Kegiatan ini dapat diawali dengan proses rekruitmen, penerimaan dan penempatan pegawai sesuai kompetensi dan jenis pekerjaannya, pelatihan sampai pada pemutusan hubungan kerja. Proses tersebut dapat dilakukan sesuai dengan prosedur yang telah dirumuskan pada tahap perencanaan. 

Baca juga B. Fungsi Administrasi

Advertisement

c. Penggerakan (actuating and directing)

Pada tahap penggerakan ini dilakukan untuk menghasilkan kinerja yang lebih efisien dan efektif dengan menciptakan suasana kerja yang lebih nyaman dan dinamis. Dalam proses penggerakan dilakukan fungsi pengarahan yang dapat berupa pemberian motivasi, penjelasan/sosialisasi tugas dengan kebijakan yang jelas.

d. Pengawasan (controlling)

Tahap fungsi pengawasan dijalankan dalam rangka mengukur kualitas kerja, pencapaian tujuan/target fungsi manajemen dan pemberian alternatif solusi atas penyimpangan yang terjadi. Dalam fungsi pengawasan juga perlu diperhatikan penetapan waktu pengawasan, cara pengawasan yang dilakukan, pilihan solusi atas masalah dan bentuk instruksi yang digunakan sebagai pengawasan.

Advertisement

Advertisement
Read article
Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button