Advertisement
Advertisement
IPS Kelas 8Sosiologi

Tenaga Kerja Sumber Daya Produktif

Advertisement

Tenaga Kerja Sumber Daya Produktif, Bekerja sebagai apakah ayah atau ibu kalian? Jawaban kalian bisa berbeda satu sama lain karena pekerjaan orangtua kalian berbeda-beda. Ada yang ayah ibunya bekeja semua semua. Ayah sebagai pegawai negeri di salah satu instansi pemerintah, ibu bekjerja sebagai guru. Ada keluarga di mana sang ayah bekerja di sebuah pabrik pupuk , sementara ibu di rumah sebagai ibu rumah tangga, dan semua anaknya masih sekolah.

Tetapi ada yang salah seorang anaknya sudah lulus kuliah dan sedang mencari pekerjaan. Dalam ilmu ekonomi, sang ayah atau ibu yang bekerja dan sang anak yang sedang mencari pekerjaan disebut angkatan kerja. Sementara sang ibu yang di rumah sebagai ibu rumah tangga dan anak-anaknya yang masih sekolah disebut bukan angkatan kerja. Apa bedanya dengan tenaga kerja? Bagaimana dengan orang-orang yang berada di penjara, orang gila, dan sebagainya? Termasuk tenaga kerjakah mereka? Kita akan menjawabnya pada uraian berikut ini.

Tenaga Kerja

Tahukah kalian betapa pentingnya peran orangtuamu sebagai tenaga kerja di sebuah pabrik, perusahaan, di bengkel, atau di mana pun? Yang jelas, apapun yang dikerjakan oleh orangtua kalian, hal itu amatlah penting bagi kehidupan perekonomian di daerah sekitarmu. Orangtuamu itulah tenaga kerja manusia. Tenaga kerja manusia merupakan faktor produksi yang istimewa.

Advertisement

Perhatikan gambar di bawah ini. Tenaga kerja manusia merupakan salah satu sumber daya produktif. Artinya sumber daya yang merupakan syarat pokok berlangsungnya proses produksi. Tenaga kerja manusia dikatakan istimewa karena mampu mengendalikan dua sumber daya yang lain yakni sumber daya alam dan modal.

Keberadaan sumber daya menjamin kelancaran proses produksi (ilustrasi foto/istimewa)

Jumlah dan kualitas tenaga kerja akan turut menentukan jumlah dan kualitas hasil produksi. Kualitas tenaga kerja banyak ditentukan oleh pendidikan, latihan, kondisi fisik , dan sikap mental. 

1. Pendidikan dan Latihan

Pendidikan dan latihan memberikan sumbangan yang sangat penting dalam peningkatan kemampuan tenaga kerja manusia. Semakin tinggi tingkat pendidikan, semakin baik tingkat pengetahuan, keterampilan, dan sikapnya. Pendidikan umumnya diperoleh dari pendidikan formal.

Sementara itu latihan lebih menekankan kepada keterampilan-keterampilan teknis yang siap pakai, misalnya keterampilan menjahit, keterampilan membengkel, ketrampilan pertukangan dan lain-lain. Pelatihan banyak diselenggarakan oleh lembaga-lembaga pendidikan keterampilan baik swasta maupun pemerintah.

Baca juga Peran Kemnaker Mengatasi Masalah Ketenagakerjaan

2. Kondisi Fisik

Kondisi fisik tenaga kerja merupakan bagian penting dari kualitas tenaga kerja. Tenaga kerja hanya akan bekerja dengan baik jika fisiknya sehat. Kondisi ini sangat tergantung pada lingkungan kerja, balas jasa, dan fasilitas kesehatan yang disediakan oleh perusahaan. Lingkungan kerja yang kotor dan tidak adanya fasilitas kesehatan akan menyebabkan tenaga kerja mudah mengalami gangguan . Demikian juga dengan tingkat upah yang terlalu rendah akan menyebabkan rendahnya gizi makanan yang dikonsumsi.

Advertisement

Baca juga Salah satu komponen biaya produksi adalah tenaga kerja

3. Sikap Mental

Yang termasuk sikap mental tenaga kerja misalnya jujur, rajin, ulet, bisa dipercaya dan mempercayai, bertanggung jawab, berinisiatif, kreatif, komunikatif, dan sebagainya. Berdasarkan pengalaman, dunia usaha lebih mementingkan sikap-sikap semacam ini ketimbang rata-rata nilai atau indeks prestasi yang tinggi, asal sekolah, atau jurusan. 

Baca juga Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia

Advertisement

Advertisement
Read article
Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button