PJJ IPS KELAS 9

Peristiwa Rengasdengklok Perbedaan pendapat golongan tua dan muda

Peristiwa Rengasdengklok Perbedaan pendapat golongan tua dan muda, makin meningkat menjadi ketegangan. Keadaan ini mendorong para pemuda mengadakan rapat di Cikini, Jakarta. Rapat tersebut menghasilkan keputusan untuk membawa Soekarno-Hatta ke luar Jakarta.

Akhirnya pada tanggal 16 Agustus pukul 04.00 WIB para pemuda yang dipimpin oleh Sukarni, Yusuf Kunto, dan Syodanco Singgih membawa Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok. Ketika Soekarno-Hatta, fatmawati dan Guntur tiba, hari sudah terang.

Para prajurit menyambut para tamu tokoh Nasional setengah tawanan ini. Mereka berteriak: “Hidup Bung Karno, Hidup Bung Hata. Indonesia sudah merdeka. Jepang sudah modar (mati)”, dan sebagainya. Untuk sementara para pemuka bangsa ini ditempatkan dirumah Chudancho Subeno.

Tapi khawatir menyolok, kemudian dipindahkan kerumahnya seorang China bernama Giau I Siong. Rupanya dipelopori para prajurit PETA, diwilayah Rengasdengklok sudah terjadi perebutan kekuasaan dan pernyataan kemerdekaan. Ini terbukti dengan berkibarnya bendera merah putih dimana-mana.

Tujuannya adalah supaya tidak mendapat pengaruh dan tekanan dan Jepang. Adapun latar belakang terjadinya peristiwa Rengasdengklok adalah adanya pebedaan pendapat antara golongan tua dengan golongan muda tentang waktu pelaksanaan proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Desakan Kaum Muda Untuk Segera Membacakan Tek Proklamasi

Di Rengasdengklok para pemuda terus mendesak agar Soekarno-Hatta segera memproklamasikan kemerdekaan. Menghadapi desakan tersebut, Soekarno dan Hatta tetap tidak berubah pendirian.

Pada waktu itu Soekarno dan Moh. Hatta, tokoh-tokoh menginginkan agar proklamasi dilakukan melalui PPKI, sementara golongan pemuda menginginkan agar proklamasi dilakukan secepatnya tanpa melalui PPKI yang dianggap sebagai badan buatan Jepang.

Selain itu, hal tersebut dilakukan agar Soekarno dan Moh. Hatta tidak terpengaruh oleh Jepang. Para golongan pemuda khawatir apabila kemerdekaan yang sebenarnya merupakan hasil dari perjuangan bangsa Indonesia, menjadi seolah-olah merupakan pemberian dari Jepang.

Maka para pemuda berupaya mengamankan tokoh-tokoh tersebut ke Rengasdengklok. Sementara itu di Jakarta, Chairul dan kawan-kawan telah menyusun rencana untuk merebut kekuasaan. Tetapi apa yang telah direncanakan tidak berhasil dijalankan karena tidak semua anggota PETA mendukung rencana tersebut.

Akhirnya golongan tua di Jakarta semakin ramai dan curiga terhadap menghilangnya Soekarno-Hatta. Setelah melakukan pencarian, golongan tua yang diwakili oleh Achmad Soebardjo mendapat informasi bahwa kedua tokoh tersebut berada ditangan para pemuda, dan dibawa ke Rengasdengklok.

Acmad Soebardjo melakukan negoisasi dengan Wikana dan berusaha menemui dan menjemput Sukarno-Hatta ke Rengasdengklok. Pada jam 17.00 tiba di Rengasdengklok Mr Soebardjo diantar Joesoef Koento dan Shodancho Sulaiman.

Setelah itu rombongan yang baru datang ini dipertemukan dengan Soekarno-Hatta termasuk Soetardjo. Pada jam 18.00 perundingan dimulai. Hasil perundingan Soekarno-Hatta setuju diadakan Proklamasi setelah kembali ke Jakarta.

Baca juga Pembentukan PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia)

Peristiwa Rengasdengklok Perbedaan pendapat golongan tua dan muda, Hasil perundingan golongan tua dan para pemuda ini sangat melegakan, jam 19.30 rombongan kembali ke Jakarta untuk mnyiapkan segala sesuatu terkait dengan Prkolamasi Kemerdekaan.

(ilustrasi foto/ceknricek.com)
Referensi : MODUL PEMBELAJARAN JARAK JAUH PADA MASA PANDEMI COVID-19 UNTUK JENJANG SMP/MTs Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Kelas VIII Semester Gasal. Direktorat Sekolah Menengah Pertama Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button