ArtikelKhutbah JUMAT

BAGAIMANA SIKAP KITA SAMA ORANG YANG BERHUTANG?

ADVERTISEMENT

Bagaimana sikap kita sama orang yang berhutang? Dalam Islam, hutang dianggap sebagai suatu hal yang harus dihindari dan dipenuhi dengan segera. Ada beberapa pandangan dalam Islam tentang hutang, di antaranya:

  1. Hutang yang dibenarkan: Hutang yang dibenarkan dalam Islam adalah hutang yang diambil untuk keperluan yang benar-benar diperlukan seperti untuk membeli kebutuhan pokok, untuk membiayai pendidikan atau untuk membayar hutang yang sebelumnya telah diperoleh.
  1. Hutang yang tidak dibenarkan: Hutang yang tidak dibenarkan dalam Islam adalah hutang yang diambil untuk tujuan konsumtif dan diluar kebutuhan seperti untuk membeli barang-barang mewah atau untuk memenuhi gaya hidup yang berlebihan.
  1. Melunasi hutang: Islam mengajarkan agar setiap hutang harus dipenuhi dengan segera, karena hutang yang tidak dibayar dapat menjadi beban dan menimbulkan masalah yang lebih besar. Karena itu, melunasi hutang harus menjadi prioritas bagi setiap muslim.
  1. Meminjam dengan syarat: Dalam Islam, meminjam dan memberi pinjaman diizinkan asalkan ada syarat-syarat yang harus dipenuhi, seperti menetapkan waktu pembayaran, jumlah bunga yang tidak berlebihan dan memberikan jaminan.
  1. Membayar bunga: Dalam Islam, bunga dianggap haram, karena bunga dapat menimbulkan ketidakadilan dan merugikan masyarakat. Oleh karena itu, jika terpaksa harus meminjam uang, muslim diharapkan untuk mencari lembaga keuangan syariah yang tidak memberikan bunga, atau mencari cara lain untuk menghindari membayar bunga yang tidak wajar.

Secara keseluruhan, Islam memandang hutang sebagai sesuatu yang harus dihindari, dan jika terpaksa harus meminjam, harus dilakukan dengan syarat-syarat tertentu dan harus segera dipenuhi dengan cara yang halal dan adil.

A. Sebagai seorang muslim bagaimana sikap kita sama orang yang berhutang?

Sebagai seorang Muslim, ada beberapa sikap yang perlu kita perhatikan dalam hal berhutang:

  1. Menghindari hutang yang tidak perlu: Sebelum memutuskan untuk berhutang, kita harus memastikan bahwa hutang tersebut benar-benar diperlukan dan tidak bisa dihindari. Jika memungkinkan, sebaiknya kita berusaha untuk menghindari hutang yang tidak perlu.
  1. Melunasi hutang tepat waktu: Setelah memutuskan untuk berhutang, kita harus memastikan untuk melunasi hutang tersebut tepat waktu sesuai dengan kesepakatan yang telah disepakati dengan pihak yang memberikan pinjaman. Menunda-nunda pelunasan hutang dapat merugikan pihak lain dan juga dapat menimbulkan dosa bagi kita.
  1. Bersikap jujur: Saat mengajukan permohonan hutang, kita harus bersikap jujur dan terbuka dengan pihak yang memberikan pinjaman mengenai keadaan keuangan kita. Kita juga harus menyampaikan kesulitan atau kendala yang mungkin terjadi dalam proses pengembalian hutang.
  1. Menjaga hubungan baik dengan pihak yang memberikan pinjaman: Selama proses pengembalian hutang, kita harus berusaha menjaga hubungan baik dengan pihak yang memberikan pinjaman. Kita harus memberikan kabar jika ada kendala atau perubahan dalam proses pengembalian hutang.
  1. Menghindari riba: Sebagai seorang Muslim, kita harus menghindari riba dalam bentuk apapun dalam proses berhutang. Kita harus memilih produk atau jasa keuangan yang sesuai dengan prinsip syariah.
  1. Berdoa: Sebagai seorang Muslim, kita harus selalu berdoa kepada Allah SWT agar diberikan kemudahan dalam mengelola keuangan dan dalam proses pengembalian hutang.

Dalam menjalankan sikap-sikap tersebut, kita diharapkan dapat menjadi pribadi yang bertanggung jawab dan terhindar dari dosa-dosa yang terkait dengan hutang.

B. Apakah berpahala memberikan hutang?

Dalam Islam, memberikan hutang kepada orang lain dapat memberikan pahala. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yang artinya, “Siapa yang memberi kemudahan kepada orang yang kesulitan, maka Allah akan memberi kemudahan baginya di dunia dan akhirat.” (HR. Muslim)

Namun, pemberian hutang tidak selalu memberikan pahala. Pahala akan diberikan jika hutang tersebut diberikan dengan niat yang tulus dan ikhlas, tanpa mengharapkan balasan atau imbalan dari pihak yang meminjam.

Selain itu, untuk mendapatkan pahala, peminjam harus melunasi hutang tepat waktu sesuai dengan kesepakatan yang telah disepakati. Jika peminjam tidak mampu melunasi hutang pada waktunya, maka sebagai pemberi hutang kita harus bersikap sabar dan bijaksana dalam menyelesaikan masalah tersebut, serta membantu peminjam untuk menyelesaikan hutang tersebut.

Dalam Islam, hutang adalah tanggung jawab yang harus dipenuhi oleh peminjam, dan memberikan hutang adalah bentuk kebaikan dan kasih sayang sesama manusia. Oleh karena itu, kita harus berusaha menjalankan kewajiban kita sebagai pemberi hutang dengan niat yang tulus dan ikhlas, serta memberikan kemudahan bagi peminjam untuk melunasi hutangnya.

Baca juga APA YANG MENYEBABKAN SESEORANG DEKAT DENGAN ALLAH

C. Hutang yang di tagih dan hutang yang di iklaskan

Hutang yang ditagih dan hutang yang diikhlaskan memiliki perbedaan dalam konteks pengembalian hutang.

Hutang yang ditagih adalah hutang yang harus dilunasi oleh pihak peminjam sesuai dengan kesepakatan yang telah disepakati sebelumnya. Pemberi hutang memiliki hak untuk menagih hutang tersebut, dan pihak peminjam diharapkan untuk melunasi hutang tersebut sesuai dengan jangka waktu yang telah ditentukan.

Namun, jika pihak peminjam tidak mampu melunasi hutang tersebut, maka pemberi hutang dapat mengambil tindakan hukum untuk menyelesaikan hutang tersebut. Dalam hal ini, Islam memperbolehkan pemberi hutang untuk menagih hutangnya dengan cara yang baik dan sopan, tanpa menyakiti atau merugikan pihak peminjam.

Sedangkan hutang yang diikhlaskan adalah hutang yang diberikan pengampunan atau dihapuskan oleh pemberi hutang. Dalam Islam, memberikan pengampunan hutang termasuk dalam kategori kebaikan dan amal saleh yang dianjurkan. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yang artinya, “Barang siapa yang mengampuni kesalahan saudaranya, maka Allah akan mengampuni kesalahan-kesalahannya pada hari kiamat.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Namun, keputusan untuk mengikhlaskan hutang tersebut harus dilakukan dengan niat yang tulus dan ikhlas, tanpa mengharapkan balasan atau imbalan dari pihak peminjam. Selain itu, dalam beberapa kasus, memberikan pengampunan hutang juga dapat dilakukan dengan pertimbangan kebijakan atau kemaslahatan yang lebih besar bagi masyarakat.

Dalam kedua kasus ini, baik hutang yang ditagih maupun hutang yang diikhlaskan, Islam mengajarkan kita untuk bersikap bijaksana dan adil dalam menyelesaikan hutang-hutang tersebut.

Gambar. Bagaimana sikap kita sama orang yang berhutang? (ft/istimewa)
Gambar. Bagaimana sikap kita sama orang yang berhutang? (ft/istimewa)

ADVERTISEMENT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button