Kesehatan

Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya

ADVERTISEMENT

Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya. Milia adalah kondisi kulit di mana terbentuk benjolan kecil berwarna putih atau kuning di permukaan kulit, terutama di daerah wajah. Benjolan ini biasanya berukuran kecil, keras, dan tidak menyakitkan. Milia sering muncul di area kulit yang rentan terhadap penumpukan sel kulit mati atau minyak seperti sekitar mata, pipi, hidung, dan dagu.

Milia terjadi ketika pori-pori kulit terhalang atau tersumbat oleh sel kulit mati, minyak, atau protein yang terperangkap di bawah permukaan kulit. Hal ini dapat terjadi karena beberapa faktor, termasuk:

  1. Penumpukan sel kulit mati: Ketika sel-sel kulit mati tidak terkelupas secara normal, mereka dapat menghalangi pori-pori dan menyebabkan pembentukan milia.
  1. Produksi minyak berlebih: Produksi minyak yang berlebihan dapat menyumbat pori-pori dan menyebabkan milia.
  1. Penggunaan produk perawatan kulit yang berat: Beberapa produk perawatan kulit yang kental atau berminyak dapat menyumbat pori-pori dan berkontribusi pada pembentukan milia.
  1. Trauma kulit: Cidera atau trauma pada kulit seperti luka bakar atau peradangan kulit dapat memicu pembentukan milia.

Milia umumnya tidak berbahaya dan tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, bagi sebagian orang, milia dapat dianggap mengganggu secara estetika, terutama jika terlihat di area wajah.

Perawatan untuk milia biasanya melibatkan penghilangan benjolan milia dengan bantuan dokter kulit atau dermatologis. Prosedur penghilangan milia meliputi puncak dengan jarum steril atau pemakaian laser ringan. Penting untuk dicatat bahwa mencoba memencet atau mengeluarkan milia sendiri tanpa bantuan profesional dapat menyebabkan iritasi, peradangan, atau infeksi pada kulit.

Untuk mencegah milia, penting untuk menjaga kebersihan kulit, rutin membersihkan dan mengelupas kulit mati, serta menggunakan produk perawatan kulit yang cocok dengan jenis kulit Anda. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang milia atau ingin menghilangkannya, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit atau dermatologis untuk diagnosis dan perawatan yang tepat.

A. Apa milia bisa hilang sendiri?

Milia biasanya tidak hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan. Mereka cenderung tetap ada di kulit sampai dihilangkan secara aktif. Namun, dalam beberapa kasus, milia dapat hilang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Milia yang muncul pada bayi baru lahir, yang disebut “milia neonatorum,” seringkali akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu atau bulan setelah kelahiran. Ini adalah kondisi umum pada bayi dan biasanya tidak memerlukan perawatan khusus.

Namun, untuk milia yang muncul pada anak-anak atau orang dewasa, perlu tindakan aktif untuk menghilangkannya. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter kulit atau dermatologis untuk mempertimbangkan pengobatan yang tepat, seperti penghilangan milia dengan jarum steril atau menggunakan laser ringan.

Jika Anda memiliki milia dan menginginkan mereka dihilangkan, disarankan untuk tidak mencoba mengeluarkan atau memencet milia sendiri. Ini dapat menyebabkan iritasi, peradangan, atau infeksi pada kulit.

B. Apakah milia pada remaja wajar?

Ya, milia pada remaja termasuk dalam kisaran normal. Milia adalah kondisi umum di mana benjolan kecil berwarna putih atau kuning muncul di permukaan kulit. Mereka sering muncul di area kulit yang rentan terhadap penumpukan sel kulit mati, minyak, atau protein seperti sekitar mata, pipi, hidung, dan dagu.

Selama masa remaja, perubahan hormon dapat mempengaruhi produksi minyak di kulit, yang dapat menyumbat pori-pori dan menyebabkan munculnya milia. Selain itu, faktor-faktor lain seperti kebersihan kulit yang buruk atau penggunaan produk perawatan kulit yang tidak cocok juga dapat berkontribusi pada pembentukan milia pada remaja.

Milia pada remaja biasanya tidak berbahaya dan tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, bagi beberapa remaja, milia dapat dianggap mengganggu secara estetika. Jika Anda atau remaja Anda memiliki milia yang ingin dihilangkan, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit atau dermatologis. Mereka dapat memberikan diagnosis yang akurat dan menyarankan perawatan yang sesuai, seperti penghilangan milia dengan bantuan profesional.

C. Bagaimana cara menghilangkan milia diwajah?

Menghilangkan milia di wajah sebaiknya dilakukan oleh profesional kesehatan seperti dokter kulit atau dermatologis. Mereka memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk menghilangkan milia dengan aman dan mengurangi risiko iritasi atau infeksi pada kulit. Berikut beberapa metode yang biasa digunakan:

  1. Puncak dengan jarum steril: Dokter kulit atau dermatologis dapat menggunakan jarum steril yang dipegang secara profesional untuk menusuk atau menghilangkan milia secara hati-hati. Ini dilakukan setelah daerah sekitarnya dibersihkan dengan antiseptik. Prosedur ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit yang signifikan dan seringkali tidak memerlukan anestesi.
  1. Pemakaian laser ringan: Dalam beberapa kasus, laser ringan seperti laser ablatif atau laser karbon dioksida dapat digunakan untuk menghilangkan milia. Laser menguapkan atau menghancurkan milia dengan panas dan energi cahaya yang terkonsentrasi. Prosedur ini umumnya efektif dan jarang menyebabkan efek samping.

Penting untuk diingat bahwa mencoba mengeluarkan atau memencet milia sendiri tanpa bantuan profesional dapat menyebabkan risiko infeksi, peradangan, atau bekas luka pada kulit. Jika Anda ingin menghilangkan milia, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter kulit atau dermatologis yang terpercaya. Mereka akan mengevaluasi kondisi kulit Anda dan menentukan metode penghilangan yang paling sesuai untuk Anda.

D. Adakah makanan dan minuman yang memperburuk milia pada wajah?

Tidak ada bukti ilmiah yang kuat yang menunjukkan adanya hubungan langsung antara makanan dan minuman dengan pembentukan atau perburukan milia pada wajah. Milia umumnya terbentuk akibat penumpukan sel kulit mati, minyak, atau protein di bawah permukaan kulit, dan bukan disebabkan oleh faktor makanan.

Namun, terdapat beberapa prinsip umum dalam menjaga kesehatan kulit yang dapat membantu mengurangi kemungkinan terjadinya masalah kulit seperti milia. Beberapa rekomendasi umum untuk menjaga kulit sehat meliputi:

  1. Makan makanan seimbang: Konsumsilah makanan yang kaya akan nutrisi, termasuk buah-buahan, sayuran, protein sehat, biji-bijian, dan lemak sehat. Nutrisi yang baik dapat membantu menjaga kesehatan kulit secara keseluruhan.
  1. Hindari makanan berlemak berlebihan: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makanan berlemak tinggi, seperti makanan cepat saji atau makanan olahan yang tinggi lemak jenuh, dapat berhubungan dengan peradangan dan masalah kulit. Mengurangi konsumsi makanan berlemak berlebihan mungkin dapat membantu menjaga kesehatan kulit.
  1. Minum cukup air: Memastikan tubuh terhidrasi dengan cukup air penting untuk menjaga kesehatan kulit. Air membantu membuang racun dari tubuh dan menjaga kulit tetap lembap.
  1. Hindari makanan yang memicu reaksi alergi: Beberapa orang dapat mengalami reaksi alergi terhadap makanan tertentu, yang dapat mempengaruhi kesehatan kulit. Jika Anda curiga adanya reaksi alergi terhadap makanan tertentu, konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya. Selain faktor makanan, penting juga untuk menjaga kebersihan kulit, rutin membersihkan wajah, dan menggunakan produk perawatan kulit yang cocok dengan jenis kulit Anda.

Baca juga: CARA MENGATASI SERING BERSIN DI PAGI HARI

E. Obat atau skincare apa yang cocok untuk menghilangkan milia?

Untuk menghilangkan milia, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter kulit atau dermatologis yang dapat memberikan rekomendasi yang tepat berdasarkan kondisi kulit Anda. Beberapa pilihan perawatan yang mungkin direkomendasikan termasuk:

  1. Retinoid topikal: Retinoid seperti tretinoin atau adapalene dapat membantu mempercepat pergantian sel kulit dan membersihkan pori-pori, yang dapat membantu mengurangi milia. Retinoid ini umumnya tersedia dalam bentuk krim atau gel yang dioleskan pada area yang terkena.
  1. Asam glikolat: Produk dengan kandungan asam glikolat dapat membantu mengelupas sel kulit mati dan memperbaiki tekstur kulit. Penggunaan asam glikolat secara teratur dapat membantu mengurangi penumpukan sel kulit mati yang menyebabkan milia.
  1. Peeling kimia: Prosedur peeling kimia yang dilakukan oleh profesional kesehatan dapat membantu mengelupas lapisan atas kulit, mengurangi penumpukan sel kulit mati, dan memperbaiki tekstur kulit. Peeling kimia dapat menjadi pilihan untuk menghilangkan milia yang lebih persisten.
  1. Ekstraksi oleh profesional: Dokter kulit atau dermatologis yang terpercaya dapat melakukan prosedur ekstraksi milia dengan menggunakan teknik yang steril dan hati-hati. Mereka akan menggunakan alat yang sesuai untuk mengeluarkan milia dari bawah kulit.

Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya. Penting untuk diingat bahwa perawatan yang tepat untuk menghilangkan milia dapat bervariasi tergantung pada kondisi kulit individu. Sebaiknya konsultasikan dengan dokter kulit atau dermatologis untuk mendapatkan rekomendasi dan pengobatan yang paling sesuai dengan kebutuhan kulit Anda. Selain itu, mereka juga dapat memberikan saran mengenai produk skincare yang tepat untuk digunakan dalam rutinitas perawatan kulit Anda.

Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya (ft/istimewa)
Gambar. Penyebab milia di wajah remaja dan cara mengatasinya (ft/istimewa)

ADVERTISEMENT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button