Advertisement
Advertisement
Advertisement
PJJ IPS KELAS 7

Lembaga Sosial disekitar Kita Lekat Dengan Kehidupan Kita

Advertisement

Lembaga Sosial disekitar Kita Lekat Dengan Kehidupan Kita, pada materi kali ini kita akan berkenalan dengan lembaga sosial di sekitar kita. Lembaga sosial merupakan wadah yang lekat dengan kehidupan kita sehari-hari, karena lembaga sosial membantu kita mencukupi kebutuhan yang kita perlukan.

Lembaga sosial memiliki peran dan fungsi sendiri yang berhubungan dengan pemenuhan kebutuhan manusia dalam kehidupan bermasyarakat. Pada gambar di bawah, Ananda dapat melihat lima macam lembaga sosial. Amatilah! Apakah Ananda memiliki peran pada lembaga tersebut?

Lembaga Sosial disekitar Kita Lekat Dengan Kehidupan Kita

Pembentukan Lembaga Sosial

Terbentuknya lembaga sosial berawal dari kebutuhan masyarakat akan keteraturan kehidupan bersama. Lembaga sosial terbentuk dari norma-norma/peraturan yang dianggap penting dalam hidup bermasyarakat. Terbentuknya lembaga sosial berawal dari individu sebagai makhluk sosial yang tidak mampu untuk hidup sendiri, mereka saling membutuhkan, sehingga timbul aturan-aturan yang dirumuskan bersama di masyarakat dan disebut dengan norma kemasyarakatan.

Advertisement

Sebagai contoh, masyarakat butuh akan meningkatkan kemampuan dibidang pengetahuan dan keterampilan, yang tidak hanya bisa didapat dari lingkungan keluarga dan masyarakat saja, kebutuhan inilah kemudian melahirkan sekolah, sebagai lembaga pendidikan.

(ilustrasi foto/istimewa)

Lembaga pendidikan secara fisik dapat kita lihat dalam bentuk PAUD, TK, SD, SMP, SMA dan Perguruan Tinggi.

Contoh lainnya ialah dahulu di dalam jual beli, seorang perantara tidak harus diberi bagian dari keuntungan. Akan tetapi, lama-kelamaan terjadi kebiasaan bahwa perantara tersebut harus mendapat bagiannya, sekaligus ditetapkan siapakah yang akan menanggung hal itu, apakah pembeli atau penjual.

Sejumlah norma-norma tersebut kemudian menetap dan berkembang menjadi lembaga sosial. Tidak semua norma atau aturan- aturan yang ada dimasyarakat di sebut lembaga sosial, karena untuk menjadi sebuah lembaga kemasyarakatan, sekumpulan norma mengalami proses yang panjang.

Sistem norma atau aturanaturan yang dapat dikategorikan sebagai lembaga sosial harus memiliki syarat-syarat sebagai berikut:

  1. Sebagian besar anggota masyarakat menerima norma tersebut
  2. Norma tersebut menjiwai seluruh warga dalam system sosial
  3. Norma memiliki sanksi mengikat setiap anggota masyarakat

Agar hubungan antara manusia di dalam suatu masyarakat terlaksana sebagaimana yang diharapkan, maka diciptakanlah norma-norma yang mempunyai kekuatan mengikat yang berbeda-beda.

Advertisement

Baca juga Kondisi Fisik Wilayah Indonesia Diantara Beberapa Lempengan Bumi

Tingkatan Norma-norma

Terdapat tingkatan norma yang kekuatan mengikatnya lemah, namun ada juga yang kuat mengikatnya. Empat tingkatan norma tersebut ialah;

NormaPengertianContoh
Cara (usage)Norma yang menunjuk kepada satu bentuk perbuatan sanksi yang ringan terhadap pelanggarnyaCara berpakaian, makan sambil berdiri, dandan berlebihan, membuang sampah
Kebiasaan (folksway)Norma yang menunjukkan perbuatan yang dilakukan secara berulang-ulang dalam bentuk yang samaCium tangan dengan orang tua, saling menyapa dan tersenyum, mengunjungi kerabat saat idul fitri
Tata Kelakuan (mores)Kebiasaan yang dianggap tidak hanya sebagai perilaku, tetapi diterima sebagai norma-norma pengaturMemakai seragam, mematuhi peraturan lalu lintas, mematuhi peraturan di sekolah
Adat Istiadat (custom)Tata kelakuan yang menyatu dengan pola-pola perilaku masyarakat dan memiliki kekuatan mengikat yang lebih. Jika dilanggar, sanksi keras akan didapatkan dari masyarakatUpacara perkawinan, potong gigi simbol kedewasaan di Bali, potong jari untuk masyarakt Papua yang kehilangan anggota keluarga
Tabel Tingkatan norma di masyarakat (Kontbr/bgku)
Referensi :
MODUL PEMBELAJARAN JARAK JAUH PADA MASA PANDEMI COVID-19 UNTUK JENJANG SMP/MTs Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Kelas VIII Semester Gasal. Direktorat Sekolah Menengah Pertama Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

Advertisement

Advertisement
Read article
Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button