Advertisement
Advertisement
EkonomiSMK Ekonomika

Rangkuman Permintaan-Penawaran dan Struktur Pasar

Advertisement

Rangkuman Permintaan-Penawaran dan Struktur Pasar, Permintaan adalah jumlah barang dan jasa yang dibutuhkan atau diinginkan masyarakat/konsumen pada berbagai tingkat harga pada suatu jangka waktu tertentu. Permintaan dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu permintaan potensial, permintaan absolut dan permintaan efektif.

Hukum permintaan menyatakan bahwa semakin tinggi harga suatu barang semakin sedikit permintaan atas barang tersebut, sebaliknya semakin rendah harga suatu barang semakin banyak permintaan ke atas barang/jasa tersebut.

Permintaan masyarakat atas berbagai jenis barang dan jasa dipengaruhi oleh berbagai hal, namun secara umum faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan adalah:

Advertisement

· Harga barang/jasa itu sendiri. · Harga barang lain. · Pendapatan masyarakat. · Distribusi Pendapatan. · Cita rasa masyarakat. · Ramalan mengenai keadaan di masa yang akan datang. · Jumlah Penduduk

Penawaran

Penawaran adalah sejumlah barang atau jasa yang bersedia ditawarkan/dijual oleh penjual (produsen) pada berbagai tingkat harga pada suatu waktu tertentu. Faktor-faktor utama yang menentukan jumlah penawaran suatu barang atau jasa adalah:

· Harga barang itu sendiri. · Harga barang lain. · Biaya produksi. · Tingkat teknologi. · Tujuan-tujuan perusahaan. · Faktor-faktor lain.

Keseimbangan (equilibrium) adalah kondisi dimana jumlah yang diminta (demand) oleh masyarakat sama dengan jumlah yang ditawarkan (supply) oleh produsen pada harga tertentu.

Keseimbangan dapat ditunjukkan baik dengan menggunakan kurva maupun dengan fungsi matematika. Harga keseimbangan yang terbentuk oleh interaksi permintaan dan penawaran cenderung bersifat stabil.

Elastisitas permintaan harga adalah ukuran mengenai seberapa responsif jumlah barang yang diminta terhadap perubahan harga. Koefisien elastisitas permintaan merupakan perbandingan antara prosentasi perubahan jumlah barang yang diminta dengan prosentase perubahan harga:

Advertisement

Secara umum kurva permintaan dapat dikategorikan menjadi: elastis sempurna, elastis, tidak elastis, tidak elastis sempurna, dan elastis uniter.

Faktor-faktor penentu elastisitas permintaan adalah banyaknya barang pengganti, prosentase pendapatan yang dibelanjakan, dan jangka waktu analisis.

Elastisitas penawaran adalah ukuran seberapa responsif jumlah barang yang ditawarkan oleh produsen/penjual terhadap perubahan harga barang. Koefisien elastisitas penawaran adalah perbandingan prosentasi perubahan jumlah barang yang ditawarkan dengan prosentase perubahan harga.

Advertisement

Secara umum kurva penawaran dapat dikategorikan menjadi: elastis, tidak elastis, elastis sempurna, tidak elastis sempurna, dan elastis uniter. Faktorfaktor penentu elastisitas diantaranya: cadangan kapasitas produksi, persediaan barang jadi dan bahan mentah, serta jangka waktu analisis.

Gambar 50b Pasar salah satu tempat untuk melakukan jual beli (ilustrasi foto/NotordinaryBlogger)

Pasar

Pasar adalah tempat bertemunya calon penjual dan calon pembeli barang dan jasa. Fungsi pasar antara lain pembentukan harga, distribusi dan promosi.

Jenis-jenis pasar menurut wujudnya (konkret dan abstrak), menurut luas jangkauannya (lokal, nasional dan internasional), menurut proses produksi (input atau pasar faktor produksi dan output atau pasar barang/produk).

Advertisement

Untuk dapat melakukan kegiatan produksi, diperlukan faktor-faktor produksi, yaitu sumber daya alam, tenaga kerja, modal, dan kewirausahaan. Karena faktor produksi tidak dimiliki oleh rumah tangga perusahaan, berarti untuk penyediaan faktor produksi harus melalui jual-beli faktor produksi.

Rangkuman Permintaan-Penawaran dan Struktur Pasar, Dari kebutuhan tersebut terbentuklah pasar faktor produksi. Pasar output menurut bentuk dan struktur pasar terdiri dari: pasar persaingan sempurna, pasar persaingan monopolistik, pasar monopoli, dan persaingan oligopoli, serta pasar monopsoni, dan pasar oligopsoni.

Pasar persaingan sempurna memiliki ciri-ciri: jumlah penjual sangat banyak, barang yang dijual identik, pembeli memiliki informasi yang sempurna tentang produk, penjual bebas keluar masuk pasar.

Sebaliknya pasar monopoli memiliki ciri-ciri: hanya ada satu penjual, barang/jasa tersebut tidak terdapat pengganti, penjual lain tidak dapat masuk ke dalam pasar karena terdapat penghalang yang sangat kuat.

Pasar persaingan monopolistik memiliki ciri-ciri: terdapat banyak penjual namun tidak sebanyak pada persaingan sempurna, penjual mudah keluar masuk pasar, barang yang diperjualbelikan memiliki kesamaan.

Sedangkan pasar oligopoli memiliki ciri-ciri: terdapat beberapa penjual yang saling mempengaruhi, terdapat penghalang bagi penjual/produsen baru namun tidak seketat pada pasar monopoli, barang yang dijual bisa identik atau memiliki kesamaan.

Baca juga Sifat hubungan antara harga dan jumlah barang yang ditawarkan

Modul Belajar Mandiri: Bidang Studi Ilmu Pengetahuan Sosial - Ekonomi

Advertisement
Read article
Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button