Advertisement
EkonomiSMA Kelas 10

Permintaan (Demand) dalam Kegiatan Ekonomi

Advertisement
Advertisement

Permintaan (Demand) dalam Kegiatan Ekonomi, Pernahkah kalian mengamati ketika menjelang lebaran harga sirup, gula pasir, terigu cenderung naik?.

Pernahkah kalian mengamati ketika minyak tanah langka dan terjadi antrian panjang untuk mendapatkannya maka harga yang ditentukan oleh penjual/pengecer cenderung naik/mahal?.

Pengertian Permintaan

Pengertian permintaan dalam bahasa sehari-hari sedikit berbeda dengan pengertian permintaan dalam ekonomi. Pengertian sehari-hari permintaan sering hanya diartikan sebagai jumlah barang yang diinginkan atau dibutuhkan oleh konsumen.

Dalam pengertian ekonomi permintaan diartikan lebih jauh lagi yaitu tidak sekedar keinginan (want) dari konsumen, melainkan permintaan terhadap sejumlah barang akan berarti jika memang konsumen menuntut untuk dipenuhinya keinginan tersebut atau sampai pada taraf kebutuhan (need yaitu keinginan yang menuntut untuk segera dipenuhi), berarti perlu didukung oleh daya beli.

Dari uraian diatas, maka secara sederhana permintaan dapat diartikan sebagai jumlah barang yang diminta pada berbagai tingkat harga.

Secara lengkap permintaan adalah jumlah barang atau jasa yang rela dan mampu dibeli oleh konsumen/pelanggan pada berbagai kemungkinan harga selama periode tertentu dengan asumsi faktor-faktor lainnya dianggap tetap (ceteris paribus).

Kondisi waktu tertentu tersebut dapat 1 (satu) jam, 1 (satu) hari, 1 (satu) tahun atau periode waktu lainnya.

Sedangkan faktor-faktor lain yang mempengaruhi permintaan suatu barang sebenarnya disamping harga barang itu sendiri, kita perlu memperhatikan harga dan ketersediaan barang yang berkaitan (bisa barang substitusi dan barang komplementer), pendapatan konsumen, dan selera/ preferensi konsumen terhadap barang tersebut.

2. Macam-macam Permintaan

Konsep permintaan dapat dibedakan atas daya beli konsumen:

a. Permintaan Potensial (Potential Demand) adalah permintaan yang hanya mendasarkan pada keinginan dan tanpa atau belum didukung oleh daya beli. Keinginan tanpa daya beli hanya mengarah pada kemauan, tetapi tidak pada permintaan.

b. Permintaan Efektif (Effective Demand) adalah permintaan yang disertai dengan kekuatan untuk membeli atau daya beli.

Pembagian lain, permintaan dapat dibedakan dari jumlah pemintanya:

a. Permintaan Individual/Pribadi adalah permintaan yang datang dari perseorangan atau individu. Permintaan ini dipengaruhi oleh nilai yang dikaitkan dengan perolehan dan penggunaan barang jasa yang bersangkutan serta kemampuan untuk memperolehnya.

b. Permintaan Pasar adalah penjumlahan secara horizontal (sematamata merupakan gabungan) dari permintaan-permintaan individual/ pribadi yang ada di pasar tersebut.

a. Fungsi Permintaan

Fungsi permintaan akan sebuah produk adalah sebuah pernyataan hubungan antara kuantitas yang diminta dan semua faktor yang mempengaruhi kuantitas tersebut. Permintaan ditempatkan sebagai suatu fungsi yang dipengaruhi oleh beberapa faktor.

Faktor-faktor tersebut antara lain harga barang itu sendiri, harga barang lain/saingan, selera, pendapatan, jumlah penduduk dan faktor lain. Selain dapat diidentifikasi, keterkaitan antara permintaan dan faktor-faktor tersebut dapat dirumuskan secara matematis sebagai berikut:

Dimana: Qdx = Jumlah produk X yang diminta Px = Harga barang X Py = Harga barang Y (Harga barang lain, bisa barang substitusi dan Barang komplementer) t = Selera/taste Y = Pendapatan/Yield Pop = Jumlah Penduduk/ Populasi

Dalam kaitannya dengan hukum ekonomi, pada masalah permintaan sebagian besar analisisnya menggunakan asumsi ceteris paribus (faktor-faktor lain dianggap konstan/tidak berubah).

Oleh karena itu harga merupakan faktor dominan dalam permintaan, sementara faktor-faktor seperti harga barang lain, selera, tingkat pendapatan dan jumlah penduduk dianggap tetap.

b. Daftar/skedul Permintaan

Sebagaimana uraian di depan, kita mengenal permintaan individu/ perseorangan tertentu dan permintaan pasar yang sebenarnya merupakan penjumlahan secara horizontal dari permintaan-permintaan individu yang ada di pasar.

Berikut ini contoh Daftar/Skedul permintaan akan telur per bulan dalam kg dari permintaan individu dan permintaan pasar (dengan asumsi dalam pasar tersebut hanya ada dua permintaan individu yaitu Individu A dan Individu B):

Permintaan akan telur per bulan dari Individu dan Pasar

c. Kurva Permintaan

Dari skedul/daftar permintaan di atas kita dapat membuat kurva permintaan. Kurva permintaan sendiri merupakan garis yang menghubungkan berbagai jumlah barang yang diminta pada berbagai tingkat harga.

Berikut kurva permintaan individu dan kurva permintaan pasar yang bisa digambar dari daftar skedul di atas:

Dari grafik kurva permintaan di atas dapat dibuat kesimpulan bahwa bentuk kurva permintaan pada umumnya memiliki kemiringan (slope) yang negatif atau bergerak dari kiri atas ke kanan bawah.

Bentuk kurva semacam ini mempunyai makna bahwa semakin tinggi harga suatu barang maka semakin sedikit permintaan akan barang tersebut, demikian juga sebaliknya semakin rendah harga suatu barang maka semakin tinggi permintaan akan barang tersebut.

Hal ini terjadi karena pada harga yang tinggi banyak pembeli yang sebenarnya berminat membeli barang tersebut menjadi tidak mampu membeli sehingga permintaan terhadap barang tersebut menjadi berkurang/ sedikit.

Baca juga Permintaan Barang dan Jasa untuk memenuhi kebutuhan pasar

Posisi Pada Harga Rendah

Sebaliknya pada harga yang rendah, pembeli yang sebelumnya tidak mampu membeli, menjadi mampu membeli sehingga pada harga yang rendah permintaan terhadap barang cenderung banyak atau mengalami kenaikan.

Permintaan (Demand) dalam Kegiatan Ekonomi, Dari grafik di atas juga menunjukkan bahwa permintaan-permintaan individu yang ada di pasar jika dijumlahkan secara horizontal (hanya pada sumbu kuantitas = Q) akan menjadi kurva permintaan pasar.

Jadi kurva permintaan pasar sebenarnya hanya merupakan penggabungan secara horizontal dari kurva-kurva permintaan individual yang ada di pasar.

Baca juga Permintaan (Demand), menjelaskan hubungan antara permintaan dengan harga yang di tawarkan

d. Perubahan Permintaan

Perubahan permintaan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu:

1) Perubahan Jumlah Barang Yang Diminta

Perubahan jumlah barang yang diminta menunjukkan berubahnya jumlah barang yang diminta karena adanya perubahan harga barang itu sendiri.

Dalam perubahan jumlah barang yang diminta maka faktor-faktor lain seperti harga barang lain, selera, tingkat pendapatan dianggap tetap (ceteris paribus). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam grafik berikut:

Perubahan Jumlah yang Diminta

Permintaan (Demand) dalam Kegiatan Ekonomi, Dari grafik di atas dapat dijelaskan bahwa perubahan jumlah barang yang diminta dari OQ ke OQ1 atau pergeseran dari titik A ke titik B terjadi karena berubahnya harga (penurunan harga) dari OP ke OP1.

Jadi pada perubahan jumlah barang yang diminta dapat ditandai adanya pergeseran dari titik A ke titik B, dimana pergeseran terjadi karena adanya penurunan harga dan pergeseran itu terjadi disepanjang kurva atau masih pada kurva yang sama.

Baca juga Rangkuman Permintaan-Penawaran dan Struktur Pasar

2) Perubahan Permintaan

Yang dimaksud perubahan permintaan adalah berubahnya jumlah barang yang diminta sebagai akibat perubahan salah satu faktor atau lebih dari faktor-faktor yang dianggap tetap.

Jadi dalam perubahan permintaan maka asumsi ceteris paribus menjadi tidak berlaku. Ciri yang nampak pada perubahan permintaan adalah pada harga barang yang sama/tetap tetapi jumlah yang diminta bisa berubah (berkurang ataupun bertambah), sehingga akan terjadi pergeseran kurva atau pada kurva yang berbeda.

Permintaan Berkurang

Pada kondisi harga yang tetap tetapi jumlah barang yang diminta menjadi berkurang disebut sebagai Permintaan Berkurang. Sedangkan pada harga yang tetap tetapi jumlah barang yang diminta mengalami kenaikkan disebut permintaan bertambah.

Perubahan Permintaan

Permintaan (Demand) dalam Kegiatan Ekonomi, Dari grafik di atas dapat dijelaskan bahwa pergeseran dari titik A ke titik B hanyalah merupakan perubahan jumlah yang diminta.

Bertambahnya jumlah yang diminta dari OQ ke OQ1 terjadi karena turunnya harga dari OP ke OP1, dan yang terjadi hanyalah pergeseran disepanjang kurva DD (masih dalam satu kurva).

Pergeseran dari titik A ke titik C

yang terjadi pada harga yang tetap yaitu sebesar OP, sedangkan jumlah barang yang diminta bertambah dari OQ ke OQ2.

Pada pergeseran ini bisa disebut sebagai perubahan permintaan atau lebih tetapnya permintaan bertambah. Pada kasus permintaan bertambah ada pergeseran kurva permintaan ke arah kanan atau kurva permintaan bergeser dari DD ke D1D1.

Pergeseran dari titik A ke F yang terjadi pada harga yang sama yaitu sebesar OP. Pada kondisi ini ternyata jumlah yang diminta mengalami penurunan dari OQ ke OQ3.

Penurunan dari OQ ke OQ3 dapat disebut telah terjadi perubahan permintaan, dalam hal ini bisa disebut permintaan berkurang. Pada kondisi permintaan berkurang ini terjadi pergeseran kurva dari kurva DD ke kurva D2D2 atau kurva permintaan bergeser ke kiri.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button

Adblock Detected

Turn off Ad Blocker from browsing the site