PedagogikSeputar PEREMPUAN

Perkembangan motorik penerapan model pembelajaran sentra

ADVERTISEMENT

Perkembangan motorik penerapan model pembelajaran sentra. Model pembelajaran sentra merupakan salah satu pendekatan pembelajaran yang mendorong anak untuk aktif dan terlibat secara langsung dalam proses belajar. Dalam penerapan model pembelajaran sentra, perkembangan motorik anak juga dapat diintegrasikan.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana perkembangan motorik dapat diterapkan dalam model pembelajaran sentra:

  1. Sentra bermain bebas: Sediakan sentra bermain bebas di kelas dengan berbagai permainan yang melibatkan gerakan fisik, seperti bermain bola, melompat, bermain jungkat-jungkit, atau bermain di taman bermain mini. Anak-anak dapat memilih permainan yang mereka sukai dan mengembangkan keterampilan motorik mereka melalui aktivitas tersebut.
  1. Sentra seni dan kerajinan: Dalam sentra seni dan kerajinan, anak-anak dapat melakukan kegiatan yang melibatkan gerakan halus tangan dan jari, seperti melipat kertas, mewarnai, atau membuat origami. Aktivitas ini membantu meningkatkan keterampilan motorik halus dan koordinasi mata-tangan.
  1. Sentra konstruksi: Sediakan sentra konstruksi dengan balok kayu, Lego, atau bahan konstruksi lainnya. Anak-anak dapat membangun struktur atau model sesuai dengan imajinasi mereka, yang melibatkan keterampilan motorik halus dan koordinasi.
  1. Sentra permainan sosial: Di sentra permainan sosial, anak-anak dapat bermain permainan tradisional seperti lompat tali, permainan rintangan, atau permainan kelompok yang melibatkan gerakan fisik dan keterampilan motorik kasar. Ini juga membantu mengembangkan keterampilan sosial dan kerjasama.
  1. Sentra olahraga: Sediakan sentra olahraga di luar ruangan atau di ruang olahraga yang dilengkapi dengan peralatan olahraga seperti bola, hula hoop, atau peralatan latihan ringan. Anak-anak dapat berpartisipasi dalam berbagai aktivitas olahraga seperti berlari, lompat tali, atau permainan tim yang melibatkan gerakan fisik dan pengembangan keterampilan motorik kasar.
  1. Sentra permainan manipulatif: Dalam sentra permainan manipulatif, sediakan berbagai jenis mainan manipulatif seperti puzzle, tangram, atau permainan membangun. Anak-anak dapat menggunakan keterampilan motorik halus mereka untuk memecahkan teka-teki, membangun struktur, atau memanipulasi objek.

Dalam penerapan model pembelajaran sentra, penting untuk memperhatikan kebutuhan dan minat anak, serta memastikan bahwa lingkungan dan peralatan yang digunakan aman dan sesuai dengan usia anak.

Dengan mengintegrasikan perkembangan motorik dalam aktivitas sentra, anak-anak dapat mengembangkan keterampilan motorik mereka secara menyenangkan sambil aktif terlibat dalam proses belajar.

A. Bagaimana model pembelajaran sentra?

Model pembelajaran sentra adalah salah satu pendekatan pembelajaran yang mengutamakan keterlibatan aktif dan mandiri dari anak-anak dalam proses belajar. Dalam model ini, kelas dibagi menjadi beberapa sentra atau stasiun belajar yang berbeda, di mana setiap sentra menawarkan kegiatan belajar yang berbeda.

Anak-anak memiliki kebebasan untuk memilih sentra yang ingin mereka eksplorasi dan mengatur waktu mereka sendiri di setiap sentra tersebut.

Berikut adalah langkah-langkah umum dalam penerapan model pembelajaran sentra:

  1. Penyusunan sentra: Sentra atau stasiun belajar yang berbeda disiapkan di dalam atau di sekitar kelas. Setiap sentra menyediakan kegiatan belajar yang berbeda sesuai dengan tujuan pembelajaran dan perkembangan anak.
  1. Penjelasan sentra: Guru memperkenalkan setiap sentra kepada anak-anak, menjelaskan tujuan dan kegiatan yang ada di dalamnya. Guru juga memberikan instruksi yang jelas tentang cara menggunakan materi dan peralatan di setiap sentra.
  1. Rotasi dan eksplorasi: Anak-anak diberikan kesempatan untuk bergerak secara mandiri antara sentra-sentra yang tersedia. Mereka dapat memilih sentra yang menarik minat mereka dan mulai melakukan aktivitas di sana. Anak-anak dapat berinteraksi dengan teman sekelas atau bekerja sendiri di setiap sentra.
  1. Aktivitas belajar: Di setiap sentra, anak-anak terlibat dalam aktivitas belajar yang sesuai dengan materi atau konsep yang sedang dipelajari. Misalnya, di sentra matematika, anak-anak dapat bermain permainan matematika atau memecahkan masalah matematika. Di sentra membaca, mereka dapat membaca buku atau mengerjakan aktivitas membaca. Aktivitas-aktivitas ini dirancang untuk memfasilitasi pemahaman, pemecahan masalah, kreativitas, dan penerapan pengetahuan.
  1. Monitoring dan bimbingan: Selama anak-anak bekerja di sentra, guru melakukan pemantauan dan memberikan bimbingan sesuai kebutuhan. Guru dapat memberikan umpan balik positif, menjelaskan konsep yang sulit dipahami, atau membantu anak-anak mengatasi tantangan yang mungkin muncul selama aktivitas.
  1. Refleksi dan penilaian: Setelah selesai bergerak di sentra-sentra, anak-anak dapat diberikan kesempatan untuk merenungkan apa yang telah mereka pelajari dan bagaimana mereka merasa tentang pengalaman belajar mereka. Guru juga dapat melakukan penilaian formatif melalui observasi dan diskusi dengan anak-anak untuk mengukur pemahaman mereka.

Model pembelajaran sentra mendorong kemandirian, kolaborasi, eksplorasi, dan pemecahan masalah dalam pembelajaran anak-anak. Hal ini juga memungkinkan anak-anak untuk mengikuti minat mereka sendiri dan belajar dalam cara yang sesuai dengan gaya belajar individu mereka.

B. Pembelajaran Sentra apa saja?

Ada berbagai macam sentra atau stasiun belajar yang dapat disiapkan dalam model pembelajaran sentra, tergantung pada tujuan pembelajaran dan materi yang ingin diajarkan. 

Berikut adalah beberapa contoh sentra pembelajaran yang umum digunakan:

  1. Sentra Membaca: Di sentra ini, anak-anak dapat membaca buku, majalah, atau cerita bergambar. Mereka dapat memilih bahan bacaan sesuai minat dan tingkat bacaan mereka. Sentra ini juga dapat mencakup kegiatan seperti menggambar gambar dari cerita yang dibaca atau menulis ulasan buku.
  1. Sentra Matematika: Di sentra ini, anak-anak dapat bermain permainan matematika, memecahkan masalah matematika, atau menggunakan manipulatif matematika seperti kubus, tangram, atau abakus untuk mengembangkan pemahaman konsep matematika.
  1. Sentra Ilmu Pengetahuan: Di sentra ini, anak-anak dapat melakukan eksperimen sederhana, mengamati benda-benda alam, atau menjalankan aktivitas yang terkait dengan konsep sains. Mereka dapat menjawab pertanyaan, mencatat observasi, dan berdiskusi tentang hasil eksperimen mereka.
  1. Sentra Seni: Sentra seni dapat mencakup aktivitas seperti melukis, mewarnai, membuat kerajinan tangan, dan eksplorasi media seni seperti cat air, pensil warna, atau krayon lilin. Anak-anak dapat mengekspresikan kreativitas mereka dan mengembangkan keterampilan seni mereka.
  1. Sentra Komputer: Sentra ini dapat berisi komputer atau perangkat teknologi lainnya di mana anak-anak dapat menggunakan program atau aplikasi pembelajaran yang interaktif untuk memperkuat keterampilan dan pengetahuan dalam berbagai subjek.
  1. Sentra Musik: Di sentra musik, anak-anak dapat bermain alat musik, menyanyi, atau mendengarkan musik. Mereka dapat bereksperimen dengan suara dan ritme, belajar lagu-lagu, dan berpartisipasi dalam kegiatan musikal yang melibatkan gerakan dan keterampilan motorik.
  1. Sentra Bahasa: Sentra bahasa dapat mencakup kegiatan seperti menulis, mengucapkan kata-kata, bermain dengan huruf dan suku kata, atau mengerjakan aktivitas penelitian kata. Anak-anak dapat belajar tentang fonem, ejaan, kosakata, dan keterampilan berbicara melalui aktivitas yang menarik dan interaktif.
  1. Sentra Permainan Manipulatif: Sentra ini berfokus pada penggunaan mainan manipulatif seperti balok konstruksi, puzzle, permainan tangram, atau permainan manipulatif lainnya yang mempromosikan keterampilan motorik halus, koordinasi mata-tangan, dan pemecahan masalah.

Perlu diingat bahwa sentra pembelajaran yang dipilih dapat disesuaikan dengan materi dan kurikulum yang sedang diajarkan, serta minat dan perkembangan anak. Pilihan sentra juga dapat bervariasi tergantung pada sumber daya dan fasilitas yang tersedia di sekolah atau kelas.

Baca juga INDIKATOR KEAKTIFAN BELAJAR SISWA MENURUT PARA AHLI

C. Menerapkan model sentra dalam pembelajaran

Menerapkan model sentra dalam pembelajaran melibatkan beberapa langkah yang dapat membantu menciptakan pengalaman pembelajaran yang berpusat pada siswa dan meningkatkan keterlibatan serta pemahaman mereka.

Berikut adalah langkah-langkah dalam menerapkan model sentra dalam pembelajaran:

  1. Identifikasi tujuan pembelajaran: Tentukan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dalam sesi pembelajaran tersebut. Hal ini akan membantu dalam merancang sentra-sentra yang sesuai dengan tujuan tersebut.
  1. Rencanakan sentra-sentra belajar: Identifikasi topik atau konsep pembelajaran yang ingin disampaikan. Berdasarkan topik tersebut, buatlah sentra-sentra belajar yang menarik dan relevan. Setiap sentra harus menyediakan kegiatan yang memungkinkan siswa untuk aktif terlibat dalam pemahaman konsep.
  1. Persiapkan materi dan sumber daya: Siapkan materi, peralatan, dan sumber daya yang dibutuhkan untuk setiap sentra belajar. Pastikan semua peralatan dan bahan yang diperlukan tersedia dan dalam kondisi baik.
  1. Penjelasan dan demonstrasi: Awali sesi pembelajaran dengan penjelasan singkat tentang sentra-sentra yang tersedia dan tujuan pembelajaran. Lakukan demonstrasi untuk memperlihatkan kepada siswa bagaimana menggunakan peralatan dan melibatkan diri dalam kegiatan di setiap sentra.
  1. Rotasi dan eksplorasi: Berikan kesempatan kepada siswa untuk bergerak secara mandiri antara sentra-sentra belajar. Anjurkan mereka untuk menghabiskan waktu yang cukup di setiap sentra untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang konsep atau topik yang sedang dipelajari.
  1. Monitoring dan bimbingan: Selama siswa bekerja di sentra-sentra belajar, lakukan pemantauan dan berikan bimbingan sesuai kebutuhan. Tanyakan pertanyaan, berikan umpan balik, dan dorong siswa untuk berpikir kritis dan mengeksplorasi lebih dalam.
  1. Diskusi dan refleksi: Setelah siswa menghabiskan waktu di sentra-sentra belajar, lakukan diskusi secara kelas tentang apa yang mereka pelajari dan temukan di setiap sentra. Dorong mereka untuk berbagi pengalaman dan pengetahuan yang mereka peroleh. Ajukan pertanyaan yang merangsang refleksi untuk membantu siswa memperdalam pemahaman mereka.
  1. Penilaian dan evaluasi: Gunakan penilaian formatif seperti observasi, diskusi, atau tugas kecil untuk melihat pemahaman siswa terhadap konsep atau topik yang sedang dipelajari. Evaluasi ini akan membantu Anda memahami perkembangan siswa dan mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki.
  1. Penyesuaian dan pengembangan: Setelah menerapkan model sentra, evaluasilah proses pembelajaran tersebut. Perhatikan kekuatan dan kelemahan model tersebut, dan lakukan penyesuaian jika diperlukan. Juga, terus kembangkan sentra-sentra belajar baru untuk menghadirkan variasi dan meningkatkan pengalaman pembelajaran siswa.

Dengan menerapkan langkah-langkah ini, Anda dapat menciptakan lingkungan pembelajaran yang dinamis, interaktif, dan memungkinkan siswa untuk aktif terlibat dalam proses belajar mereka.

Perkembangan motorik penerapan model pembelajaran sentra (ft/istimewa)
Gambar. Perkembangan motorik penerapan model pembelajaran sentra (ft/istimewa)

ADVERTISEMENT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button