Kesehatan

Penyebab Utama Lazy Eye

penyebab utama lazy eye
  • A. Apa penyebab lazy eye?
  • B. Apakah mata malas sama dengan mata minus?
  • C. Apa yang terjadi jika mata malas dibiarkan?
  • D. Cara menyembuhkan mata malas?

Penyebab Utama Lazy Eye. Lazy eye atau mata malas, juga dikenal sebagai ambliopia, adalah kondisi di mana penglihatan salah satu mata tidak berkembang dengan baik pada masa anak-anak. Biasanya, mata tersebut memiliki penglihatan yang kabur atau buruk dibandingkan dengan mata yang lain yang sehat.

Lazy eye terjadi ketika mata tidak menerima stimulasi visual yang cukup pada masa perkembangan awal. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti ketidakseimbangan refraksi antara kedua mata (misalnya, mata dengan hipermetropi atau astigmatisme yang tidak dikoreksi), strabismus (kelainan pergerakan mata), atau adanya hambatan fisik yang menghalangi cahaya masuk ke mata (misalnya, katarak atau kelopak mata tertutup).

Kondisi ini lebih umum terjadi pada anak-anak, karena mata dan sistem penglihatan mereka masih dalam tahap perkembangan. Jika tidak diobati, lazy eye dapat menyebabkan penurunan penglihatan permanen pada mata yang terkena.

Pengobatan untuk lazy eye biasanya melibatkan kombinasi terapi penutupan mata (penutupan mata yang sehat untuk merangsang mata yang malas), penggunaan kacamata atau lensa kontak, serta terapi penglihatan untuk memperkuat dan memperbaiki penglihatan mata yang terkena. Pengobatan harus dimulai sejak dini, biasanya pada masa anak-anak, untuk hasil yang lebih baik.

Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang penglihatan anak Anda atau mengenai mata malas, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter mata atau ahli kesehatan mata anak untuk evaluasi dan rekomendasi pengobatan yang tepat.

A. Apa penyebab lazy eye?

Lazy eye atau mata malas, juga dikenal sebagai ambliopia, disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam penggunaan mata pada masa anak-anak. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan lazy eye meliputi:

  1. Strabismus: Strabismus adalah kelainan pergerakan mata di mana kedua mata tidak selaras dalam melihat objek yang sama. Ini dapat menyebabkan salah satu mata berpaling atau tidak sejajar secara terus-menerus. Ketika mata tidak sejajar, otak dapat mengabaikan gambar yang berasal dari mata tersebut untuk menghindari penglihatan ganda. Akibatnya, mata tersebut tidak menerima stimulasi visual yang cukup untuk berkembang dengan baik, sehingga menyebabkan lazy eye.
  1. Ketidakseimbangan Refraksi: Ketidakseimbangan refraksi antara kedua mata, seperti hipermetropi (mata plus), miopia (mata minus), atau astigmatisme yang tidak dikoreksi, dapat menyebabkan mata malas. Jika salah satu mata memiliki kelainan refraksi yang tidak dikoreksi, mata tersebut mungkin tidak menerima gambar yang jelas atau fokus yang tepat, sehingga otak dapat mengabaikannya dan menyebabkan pengembangan yang buruk.
  1. Hambatan Fisik: Ada kondisi fisik yang dapat menghambat cahaya masuk ke mata, seperti katarak (keruhnya lensa mata), kelopak mata tertutup, atau kelainan pada bola mata. Ketika cahaya tidak dapat masuk ke mata secara normal, penglihatan dapat terganggu, dan jika kondisi tersebut tidak diatasi pada masa perkembangan awal, dapat menyebabkan lazy eye.

Penting untuk mendeteksi dan mengobati lazy eye sejak dini, biasanya pada masa anak-anak, karena pada masa ini otak dan sistem penglihatan masih dalam tahap perkembangan yang lebih fleksibel. Jika tidak diobati, lazy eye dapat menyebabkan penurunan penglihatan permanen pada mata yang terkena. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang penglihatan anak Anda atau adanya tanda-tanda lazy eye, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter mata atau ahli kesehatan mata anak untuk evaluasi dan rekomendasi pengobatan yang tepat.

B. Apakah mata malas sama dengan mata minus?

Tidak, mata malas (lazy eye) dan mata minus (myopia) adalah dua kondisi yang berbeda.

Mata malas (lazy eye) adalah kondisi di mana salah satu mata tidak berkembang dengan baik pada masa anak-anak. Hal ini terjadi karena ketidakseimbangan dalam penggunaan mata, seperti strabismus atau ketidakseimbangan refraksi. Mata malas biasanya ditandai dengan penglihatan kabur atau buruk pada mata yang terkena, dan jika tidak diobati pada masa perkembangan awal, dapat menyebabkan penurunan penglihatan permanen.

Sementara itu, mata minus (myopia) adalah kondisi refraktif di mana seseorang memiliki kesulitan melihat objek pada jarak jauh, tetapi mampu melihat objek pada jarak dekat dengan jelas. Pada mata minus, cahaya yang masuk ke mata difokuskan di depan retina daripada pada retina sendiri, sehingga objek jauh terlihat kabur. Mata minus umumnya disebabkan oleh bentuk mata yang lebih panjang dari biasanya atau kornea yang terlalu melengkung.

Meskipun mata malas dan mata minus adalah dua kondisi yang berbeda, tidak jarang bagi seseorang untuk memiliki kedua kondisi ini secara bersamaan. Dalam beberapa kasus, mata malas dapat terjadi pada mata yang juga memiliki kelainan refraktif seperti mata minus.

C. Apa yang terjadi jika mata malas dibiarkan?

Jika mata malas (lazy eye) dibiarkan tanpa pengobatan atau perawatan, maka kondisi ini dapat menyebabkan penurunan penglihatan permanen pada mata yang terkena. Beberapa hal yang dapat terjadi jika mata malas tidak diatasi adalah:

  1. Penglihatan Buruk: Mata malas biasanya ditandai dengan penglihatan kabur atau buruk pada mata yang terkena. Jika tidak diobati, penglihatan pada mata tersebut dapat terus menurun seiring dengan perkembangan anak. Mata malas yang tidak ditangani dapat mengakibatkan penglihatan yang sangat buruk pada mata tersebut.
  1. Penglihatan Tidak Seimbang: Ketidakseimbangan dalam perkembangan penglihatan antara mata yang sehat dan mata yang malas dapat menyebabkan perbedaan penglihatan yang signifikan antara kedua mata. Hal ini dapat mengganggu persepsi kedalaman dan menyebabkan kesulitan dalam aktivitas sehari-hari, seperti membaca, menulis, atau berpartisipasi dalam kegiatan olahraga.
  1. Pengabaian Sistem Penglihatan: Jika mata malas tidak diberikan stimulasi visual yang cukup, otak cenderung mengabaikan gambar yang berasal dari mata tersebut. Ini dapat menyebabkan gangguan dalam perkembangan sistem penglihatan secara keseluruhan.
  1. Kesulitan dalam Kehidupan Sehari-hari: Penglihatan yang buruk pada mata malas dapat menghambat kemampuan anak dalam berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya dan melakukan tugas-tugas sehari-hari. Anak mungkin mengalami kesulitan dalam membaca, menulis, bermain olahraga, atau berpartisipasi dalam aktivitas sosial.
penyebab utama lazy eye (ft/istimewa)
Gambar. penyebab utama lazy eye (ft/istimewa)

Baca juga MANFAAT POLA MAKAN SEHAT BERGIZI DAN SEIMBANG

D. Cara menyembuhkan mata malas?

Pengobatan mata malas (lazy eye) umumnya melibatkan kombinasi terapi untuk merangsang penglihatan pada mata yang terkena dan memperbaiki keseimbangan penglihatan antara kedua mata. Berikut adalah beberapa cara yang dapat digunakan untuk menyembuhkan mata malas:

  1. Terapi Penutupan Mata (Patching Therapy): Terapi penutupan mata melibatkan menutup mata yang sehat dengan bantuan penutup mata atau plester selama beberapa jam setiap hari. Dengan menutup mata yang sehat, mata malas dipaksa untuk bekerja lebih keras dan menerima stimulasi visual yang lebih banyak. Hal ini merangsang pengembangan penglihatan pada mata yang terkena. Terapi penutupan mata biasanya dilakukan selama beberapa bulan atau lebih, tergantung pada tingkat keparahan mata malas.
  1. Terapi Atropine: Terapi atropine melibatkan pemberian tetes mata atropine pada mata yang sehat. Atropine mempengaruhi otot di dalam mata sehingga mengaburkan penglihatan pada mata yang sehat dan memaksa mata malas untuk bekerja lebih keras. Ini merangsang pengembangan penglihatan pada mata yang terkena. Terapi atropine biasanya digunakan jika terapi penutupan mata tidak memungkinkan atau tidak efektif.
  1. Kacamata atau Lensa Kontak: Jika mata malas disebabkan oleh kelainan refraksi, seperti mata minus atau mata plus, penggunaan kacamata atau lensa kontak dapat membantu memperbaiki penglihatan dan membantu merangsang pengembangan penglihatan pada mata malas.
  1. Terapi Penglihatan: Terapi penglihatan atau terapi ortoptik dapat membantu memperbaiki koordinasi mata, persepsi kedalaman, dan kemampuan fokus pada mata malas. Terapi ini melibatkan latihan dan aktivitas yang dirancang khusus untuk meningkatkan kemampuan penglihatan pada mata yang terkena.

Penting untuk diingat bahwa pengobatan mata malas membutuhkan konsistensi dan kesabaran. Perawatan biasanya dilakukan selama periode yang cukup lama dan melibatkan kerja sama antara pasien, orang tua, dan profesional kesehatan mata. Konsultasikan dengan dokter mata atau ahli kesehatan mata anak untuk mendapatkan evaluasi dan rekomendasi pengobatan yang sesuai dengan kondisi mata malas yang Anda atau anak Anda alami.

Membaca Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button