Advertisement
Advertisement
Ekonomi

Pengertian dan Macam Laporan Keuanga

Advertisement

Pengertian dan Macam Laporan Keuangan. Laporan keuangan merupakan hasil akhir proses akuntansi. Kinerja sebuah badan usaha dapat dinilai berdasarkan laporan yang dibuat secara periodik.

Laporan keuangan tersebut meliputi laporan rugi-laba, laporan ekuitas pemilik, neraca dan laporan arus kas. Pengertian laporan keuangan berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah sebagai berikut: laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan.

Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca, laporan rugi laba, laporan perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara seperti, misalnya sebagai laporan arus kas, atau laporan arus dana), catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan (IAI, 1992 : 12). 

Advertisement

1. Pengertian dan Macam Laporan Keuangan

Laporan keuangan merupakan alat yang digunakan untuk mengkomunikasikan informasi keuangan dari suatu perusahaan kepada pihak-pihak yang berkepentingan dengan eksistensi suatu perusahaan (pihak intern dan pihak ekstern).

Tujuan laporan keuangan berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi (IAI, 1999 : 3). Berikut adalah berbagai jenis laporan keuangan yang sering digunakan: 

1) Neraca.

Neraca merupakan laporan yang menyajikan gambaran sumber sumber perusahaan (aktiva) dan kewajiban-kewajiban serta modal perusahaan pada suatu tanggal tertentu. Bagian aktiva dalam neraca melaporkan pengaruh keputusan investasi di masa yang akan datang. 

Kewajiban dan modal pemilik pada neraca melaporkan pengaruh keputusan pendanaan di masa yang akan datang. Laporan neraca ini sering disebut sebagai Balance Sheet. 

2) Laporan rugi laba.

Laporan rugi laba adalah suatu laporan yang menunjukkan pendapatan dan biaya dari suatu unit usaha untuk periode tertentu. Selisih antara pendapatan dan biaya merupakan laba yang diperoleh atau rugi yang diderita oleh perusahaan. Laporan rugi laba meringkas hasil kegiatan perusahaan selama periode akuntansi tertentu.

Laporan ini sering dipandang sebagai laporan akuntansi yang paling penting dalam laporan tahunan. Dan diharapkan laporan rugi laba ini memberikan informasi yang berkaitan dengan tingkat keuntungan, risiko, fleksibilitas keuangan dan kemampuan organisasi operasional perusahaan.

Advertisement

3) Laporan arus kas.

Laporan arus kas melaporkan arus kas masuk dan arus kas keluar yang utama dari suatu perusahaan selama satu periode. Laporan ini menyediakan informasi yang berguna mengenai kemampuan perusahaan untuk menghasilkan kas dan operasi, mempertahankan dan memperluas kapasitas operasinya, memenuhi kewajiban keuangannya, dan membayar dividen.

Laporan arus kas adalah salah satu dari laporan keuangan dasar. Laporan ini berguna bagi manajer dalam mengevaluasi operasi masa lalu dan dalam merencanakan aktivitas investasi serta pendanaan di masa depan.

Laporan ini juga berguna bagi para investor, kreditor, dan pihak-pihak lainnya dalam menilai potensi laba perusahaan. Selain itu, laporan ini juga menyediakan dasar untuk menilai kemampuan perusahaan membayar utangnya yang jatuh tempo.

Advertisement

2. Analisis Laporan Keuangan

Analisis laporan keuangan (financial statement analysis) terdiri atas semua teknik yang dipakai oleh pemakai laporan keuangan untuk memperlihatkan hubungan-hubungan dalam laporan keuangan.

Tujuan analisis laporan keuangan adalah memakai informasi akuntansi historis untuk membantu memprediksi bagaimana kesejahteraan perusahaan dimasa yang akan datang (Simamora, 1999 : 350). Secara spesifik beberapa tujuan dari dilakukannya analisis laporan keuangan yaitu:

  1. menilai kesehatan perusahaan;
  2. mengevaluasi kinerja manajemen;
  3. dapat menjadi peringatan awal bagi kemunduran yang terjadi dalam perusahaan khususnya untuk posisi keuangan;
  4. dapat membantu perhitungan tingkat kemampulabaan dengan penggunaan berbagai aktiva yang dimiliki perusahaan;
  5. membantu pembuatan anggaran dan rencana masa depan perusahaan.
Pengertian dan Macam Laporan Keuangan (foto/istimewa)
Pengertian dan Macam Laporan Keuangan (foto/istimewa)

Perlu diperhatikan dalam Analisis Laporan Keuangan

Agar hasil yang dicapai dari analisis laporan keuangan memberikan hasil yang memuaskan dan analisis dilakukan dengan efektif dan efisien, maka perlu diperhatikan hal-hal berikut:

Advertisement
  1. Menetapkan tujuan yang hendaknya dicapai untuk menyelesaikan masalah tersebut. 
  2. Memilih rumus yang paling sesuai untuk menyelesaikan masalah tersebut.
  3. Mempertimbangkan tentang tersedianya data untuk keperluan analisis yang akan dilakukan.
  4. Melihat apakah perlu diadakan modifikasi terhadap data yang ada agar sesuai dengan kebutuhan, jika memang harus dilakukan modifikasi, pertimbangkan apakah hal itu cukup efisien.
  5. Mempertimbangkan adanya keputusan intern, ekstern, dan atau peristiwa politik atau perekonomian lainnya yang berpengaruh terhadap kondisi perusahaan.

Analisis laporan keuangan meskipun didasarkan pada tata dan kondisi masa lalu tetapi sebenarnya dimaksudkan untuk menilai risiko dan peluang dimasa yang akan datang.

Baca juga Konsep Dasar Manajemen Keuangan

3. Kegunaan Laporan Keuangan

Pengertian dan Macam Laporan Keuangan. Kegunaan sebenarnya dari setiap laporan keuangan ditentukan oleh tujuan spesifik analisis lebih lanjut, sehingga laporan keuangan bukanlah merupakan kriteria yang mutlak. Dalam menganalisa laporan keuangan suatu perusahaan, para analis selain harus memahami kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan juga harus mampu mengaplikasikan berbagai teknik atau alat analisis laporan keuangan.

Teknik-teknik analisis laporan keuangan dimaksudkan untuk memperlihatkan hubungan-hubungan dan perubahan perubahan. Teknik analisis yang digunakan antara lain adalah sebagai berikut:

1) Analisis vertikal.

Analisis ini terkonsentrasi pada hubungan-hubungan diantara pos keuangan pada laporan keuangan tertentu. Untuk memperlihatkan hubungan ini setiap pos laporan dinyatakan sebagai suatu persentase dari suatu pos dasar yang juga suatu persentase dari jumlah aktiva.

Pada laporan laba-rugi setiap pos dinyatakan sebagai suatu persentase dari penjualan. Laporan persentase-persentase yang dihasilkan ini kemudian disebut laporan ukuran bersama (common-size statement).

2) Analisis horizontal

Adalah analisis perubahan masing-masing pos laporan keuangan dari tahun ke tahun. Tujuan analisis horizontal adalah untuk menentukan bagaimana setiap pos laporan keuangan berubah, mengapa pos-pos tersebut berubah, apakah perubahan tersebut menguntungkan atau tidak.

Advertisement
Read article
Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button