Sosiologi

PENERAPAN BELAJAR MERDEKA YANG DITERAPKAN DALAM PENDIDIKAN DI SEKOLAH

ADVERTISEMENT

Penerapan belajar merdeka yang diterapkan dalam pendidikan di sekolah. Merdeka Belajar adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan konsep pendidikan yang memberikan kebebasan dan fleksibilitas bagi siswa untuk belajar sesuai dengan gaya dan kecepatan mereka sendiri.

Ini bertujuan untuk membantu siswa membangun minat dan motivasi mereka untuk belajar, serta memfasilitasi pengembangan keterampilan dan pengetahuan yang berkelanjutan.

A. Membangun minat dan motivasi siswa

Membangun minat dan motivasi siswa adalah salah satu tujuan utama dari Merdeka Belajar. Ini bertujuan untuk membantu siswa menemukan passion mereka dalam belajar dan memotivasi mereka untuk terus belajar dan mengejar pengetahuan dan keterampilan yang lebih baik.

Hal ini dilakukan dengan memberikan fleksibilitas dan kebebasan kepada siswa untuk memilih dan mempelajari topik yang paling menarik bagi mereka, serta menggunakan metode dan teknik belajar yang sesuai dengan gaya belajar mereka. Dengan demikian, siswa akan lebih tertarik dan terdorong untuk terus belajar dan mengejar impian mereka.

B. Memfasilitasi pengembangan keterampilan siswa

Memfasilitasi pengembangan keterampilan siswa adalah salah satu tujuan utama dari Merdeka Belajar. Ini bertujuan untuk membantu siswa memperoleh keterampilan yang berguna dan berharga melalui belajar yang mandiri dan berorientasi pada hasil.

Hal ini dilakukan dengan memberikan akses ke sumber belajar yang beragam dan relevan, serta menyediakan waktu dan ruang untuk siswa mengejar keterampilan yang mereka inginkan. Dengan demikian, siswa akan memiliki kesempatan untuk mengembangkan keterampilan yang berguna dan berharga bagi masa depan mereka.

C. Pengetahuan yang berkelanjutan

Pengetahuan yang berkelanjutan adalah salah satu tujuan utama dari Merdeka Belajar. Ini bertujuan untuk membantu siswa memperoleh pengetahuan yang berkelanjutan dan berkualitas melalui belajar mandiri dan berorientasi pada hasil. Hal ini dilakukan dengan memberikan akses ke sumber belajar yang bermutu dan menyediakan waktu dan ruang bagi siswa untuk mempelajari topik yang mereka minati.

Dengan demikian, siswa akan memiliki kesempatan untuk memperoleh pengetahuan yang berkelanjutan dan berkualitas, yang akan membantu mereka dalam mempersiapkan masa depan mereka.

D. Contoh penerapan belajar Merdeka yang diterapkan di sekolah?

Berikut adalah beberapa contoh penerapan Merdeka Belajar:

  1. Pembelajaran berbasis proyek: Siswa dapat memilih proyek belajar yang menarik bagi mereka dan mempelajarinya dengan cara yang sesuai dengan gaya belajar mereka.
  2. Belajar mandiri: Siswa dapat memilih materi belajar dan metode belajar yang sesuai dengan minat dan kecepatan mereka sendiri.
  3. Kelas yang fleksibel: Pengajar dapat memberikan akses ke sumber belajar yang beragam dan memfasilitasi pembelajaran siswa dengan cara yang fleksibel dan adaptif.
  4. Penggunaan teknologi: Siswa dapat menggunakan teknologi untuk membantu mereka dalam mempelajari materi belajar dan mengejar keterampilan yang mereka inginkan.
  5. Belajar berorientasi pada hasil: Siswa dapat mengejar pengetahuan dan keterampilan yang berguna dan berharga bagi masa depan mereka melalui pembelajaran yang berorientasi pada hasil.

Dengan mengaplikasikan prinsip-prinsip Merdeka Belajar, siswa akan memiliki kesempatan untuk belajar dengan cara yang sesuai dengan gaya dan kecepatan mereka sendiri, membangun minat dan motivasi mereka dalam belajar, dan memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang berguna dan berkelanjutan.

1. Pembelajaran berbasis proyek

Pembelajaran berbasis proyek adalah salah satu pendekatan pembelajaran yang menekankan pada penyelesaian proyek atau tugas yang bermakna dan berkaitan dengan dunia nyata.

Dalam pembelajaran berbasis proyek, siswa bekerja secara kolaboratif atau individual untuk menyelesaikan proyek belajar yang membutuhkan aplikasi pengetahuan dan keterampilan yang mereka miliki. Proyek ini dapat berupa penelitian, pembuatan produk, atau aktivitas lain yang menuntut siswa untuk mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam situasi nyata.

Pembelajaran berbasis proyek memfasilitasi Merdeka Belajar karena memberikan fleksibilitas dan kebebasan kepada siswa untuk memilih proyek yang paling menarik bagi mereka dan mempelajari materi belajar dengan cara yang sesuai dengan gaya belajar mereka. Siswa juga dapat memperoleh keterampilan dan pengetahuan yang berguna dan berharga melalui pembelajaran yang berorientasi pada hasil.

2. Belajar mandiri

Belajar mandiri adalah pendekatan pembelajaran di mana siswa memiliki kesempatan untuk mempelajari materi belajar secara mandiri, tanpa bantuan atau intervensi dari Pengajar atau pengajar lain.

Dalam belajar mandiri, siswa memiliki kebebasan untuk memilih materi belajar yang paling sesuai dengan minat dan kecepatan belajar mereka, serta memilih metode belajar yang paling efektif bagi mereka.

Belajar mandiri merupakan bagian integral dari Merdeka Belajar, karena memfasilitasi pengembangan keterampilan dan pengetahuan yang berkelanjutan bagi siswa. Siswa dapat mempelajari topik yang menarik bagi mereka dan mengejar keterampilan dan pengetahuan yang mereka inginkan dengan cara yang sesuai dengan gaya belajar mereka. Belajar mandiri juga membantu siswa membangun kepercayaan diri dan memfasilitasi pembelajaran yang berorientasi pada hasil.

3. Kelas yang fleksibel

Kelas yang fleksibel adalah salah satu konsep pembelajaran di mana Pengajar memberikan kebebasan dan fleksibilitas kepada siswa untuk memilih waktu dan tempat belajar yang paling sesuai dengan gaya belajar mereka. Dalam kelas yang fleksibel, siswa dapat memilih untuk mengikuti pembelajaran secara daring atau tatap muka, dan bahkan memiliki opsi untuk mempelajari materi belajar secara mandiri.

Kelas yang fleksibel memfasilitasi Merdeka Belajar karena memungkinkan siswa untuk memilih cara dan waktu belajar yang paling sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka. Siswa juga dapat memanfaatkan waktu dan lingkungan belajar yang paling efektif bagi mereka, sehingga memperkuat motivasi dan minat belajar mereka. Kelas yang fleksibel juga membantu memfasilitasi pembelajaran berorientasi pada hasil dan pengembangan keterampilan siswa yang berkelanjutan.

Gambar Salah satu kegiatan dalam mengimplementasikan merdeka belajar (ft/istimewa)
Gambar Salah satu kegiatan dalam mengimplementasikan merdeka belajar (ft/istimewa)

4. Penggunaan teknologi

Penggunaan teknologi adalah salah satu faktor penting dalam Merdeka Belajar. Teknologi memfasilitasi pembelajaran yang lebih efisien dan efektif, serta memberikan akses ke sumber daya dan informasi yang lebih luas bagi siswa.

Penerapan belajar merdeka yang diterapkan dalam pendidikan di sekolah. Beberapa contoh teknologi yang dapat digunakan dalam Merdeka Belajar meliputi:

  1. LMS (Learning Management System) – memfasilitasi pengelolaan dan penyampaian materi belajar secara daring.
  2. Aplikasi pembelajaran – mempermudah akses dan penggunaan materi belajar oleh siswa.
  3. Video dan podcast – mempermudah akses dan penggunaan materi belajar oleh siswa, serta membantu membangun minat dan motivasi belajar.
  4. Chatbot dan AI – mempermudah akses dan penggunaan materi belajar oleh siswa, serta memfasilitasi interaksi dan diskusi antar siswa.

Penggunaan teknologi memfasilitasi Merdeka Belajar karena mempermudah akses dan penggunaan materi belajar bagi siswa, memfasilitasi pembelajaran yang berorientasi pada hasil dan keterampilan, serta membantu membangun minat dan motivasi belajar.

Baca juga Pengajar Penggerak dan 5 Peran Pentingnya Dalam Merdeka Belajar

5. Belajar berorientasi pada hasil

Belajar berorientasi pada hasil (Outcome-Based Education) adalah suatu pendekatan pembelajaran yang menekankan pada hasil akhir yang diharapkan dari proses belajar. Dalam belajar berorientasi pada hasil, Pengajar menetapkan tujuan belajar yang jelas dan memastikan bahwa setiap aktivitas dan materi belajar membantu siswa untuk mencapai hasil akhir tersebut.

Belajar berorientasi pada hasil memfasilitasi Merdeka Belajar karena memastikan bahwa setiap proses belajar memiliki tujuan dan hasil yang jelas, sehingga membantu siswa untuk fokus dan memanfaatkan waktu belajar dengan efektif. Belajar berorientasi pada hasil juga memfasilitasi pengembangan keterampilan siswa dan membantu siswa untuk memahami bagaimana hasil belajar mereka dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

ADVERTISEMENT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button