Advertisement
IPS Kelas 8Sosiologi

Masalah-Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia

Advertisement
Advertisement

Masalah-Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia, Masalah-masalah ketenagakerjaan sebenarnya bukan hal yang sulit kita temukan. Kita bisa mulai dengan melihat lingkungan di sekitar kita. Misalnya penduduk satu RT (Rukun Tetangga) dengan kita. 

Secara umum kita akan mengetahui bahwa masih banyak orang yang menganggur di sekitar kita. Masih ada orang yang bekerja tidak sesuai dengan keahliannya. Masih ada orang yang tidak menggunakan waktu kerjanya secara penuh karena kurang permintaan terhadap tenaga kerjanya.

Ada orang yang bekerja dengan tingkat upah yang tidak layak, orang yang tidak memiliki jaminan hari tua, dan masih ada hak-hak pekerja yang tidak diberikan dalam hubungan kerja. Kita akan membahas beberapa permasalahan tersebut secara khusus.

Pengangguran

Dalam kehidupan sehari-hari istilah penganggur sering dilawankan dengan istilah bekerja. Maka untuk memperoleh pemahaman makna penganggur kita dapat berangkat dari makna kata bekerja. Menurut sensus penduduk tahun 2000, bekerja adalah orang yang melakukan kegiatan untuk mendapatkan penghasilan atau keuntungan minimal satu jam dalam satu minggu sebelum pencacahan.

Dari sini kita dapat membuat batasan bahwa orang yang bekerja kurang dari satu jam dalam satu minggu dan mencari pekerjaan disebut dengan penganggur. Pengangguran merupakan masalah besar tidak hanya di negara berkembang tetapi juga di negara-negara maju, namun demikian tingkat pengangguran di negara-negara berkembang umumnya lebih tinggi dan lebih mencemaskan secara kualitatif. Tabel berikut ini menunjukkan jumlah penganggur di Indonesia dari tahun 1997 sampai dengan 2006.

Tabel Jumlah Penganggur Indonesia (Sumber : Badan Pusat Statistik)

Kondisi pengangguran di Indonesia cukup mencemaskan. Hal ini bisa kita lihat dalam Tabel 14.3 di atas. Sejak tahun 1997 sampai 2003 secara mutlak menunjukkan jumlah pengangguran yang terus meningkat. Bahkan pada tahun 2006 jumlah penggangguran sudah lebih dari sepuluh juta orang atau 10,53 % dari angkatan kerja.

Dalam kaitannya dengan jumlah pengangguran, kita sering mendengar istilah tingkat pengangguran. Tingkat pengangguran adalah perbandingan jumlah pengangguran dengan jumlah angkatan kerja yang dinyatakan dalam persen.

Pengangguran tidak hanya dialami oleh mereka yang berpendidikan rendah tetapi juga mereka yang berpendidikan tinggi. Jumlah penganggur dari lulusan perguruan tinggi lebih dari setengah juta orang.

Menurut sebab terjadinya, pengangguran dapat digolongkan menjadi empat jenis yaitu: pengangguran struktural, friksional, musiman, dan siklikal.

a. Pengangguran Struktural

Pengangguran struktural merupakan pengangguran yang disebabkan oleh berubahnya struktur ekonomi. Pengangguran struktural merupakan jenis pengangguran yang sering terjadi di negara-negara berkembang. Pada umumnya negara-negara berkembang berupaya mengembangkan sektor industri dalam proses pembangunan.

Masalah-Masalah Ketenagakerjaan di Indonesia, Dalam peralihan struktur ekonomi dari agraris ke industri tidak mudah untuk memindahkan tenaga kerja dari sektor agraris ke sektor industri. Hal ini terjadi karena tidak mudah mempersiapkan pengetahuan dan ketrampilan baru di bidang industri yang lebih padat modal dan padat teknologi. Dengan kata lain para pencari kerja tidak mempunyai ketrampilan yang diminta pemberi kerja atau tidak tinggal di daerah yang membutuhkan ketrampilannya.

b. Pengangguran Friksional

Ini merupakan pengangguran yang disebabkan oleh kesulitan temporer dalam mempertemukan pencari kerja dan lowongan kerja. Kesulitan ini dapat berupa:

1) Kondisi geografis

Kondisi geografis yang sulit dijangkau karena medan yang bergunung-gunung atau dipisahkan oleh lautan, dapat menyebabkan proses yang lama untuk mempertemukan pencari kerja dan lowongan kerja.

2) Informasi yang tidak sempurna

Informasi lowongan kerja maupun informasi pencari kerja yang tidak lancar menghambat terjadinya pertemuan permintaan dan penawaran jasa kerja. Permasalahan ini membutuhkan peran serta pemerintah maupun perusahaan jasa pengerah tenaga kerja dengan cara memberi informasi dan membantu proses penempatan tenaga kerja.

3) Proses perekrutan yang lama

Banyak perusahaan yang menggunakan sistem perekrutan yang memakan banyak waktu sehingga pelamar kerja harus menunggu berbulan-bulan untuk menunggu proses penempatan. Selama menunggu ini status pencari kerja tercatat sebagai penganggur bila sebelumnya tidak bekerja.

Baca juga Peran Kemnaker Mengatasi Masalah Ketenagakerjaan

c. Pengangguran Musiman

Pengangguran musiman adalah pengangguran karena pergantian musim. Penggangguran musiman banyak menimpa sektor pertanian, ekstraktif, bahkan industri pengolahan. Dalam bidang pertanian banyak sekali lahan-lahan tadah hujan yang tidak dapat ditanami pada musim kemarau sehingga memaksa para petani untuk menganggur.

Dalam bidang ekstraktif misalnya penangkapan ikan di laut, pada saat musim angin umumnya para nelayan menganggur menunggu musim angin reda. Dalam bidang industri, pengangguran ini terjadi karena terkait dengan pasokan bahan baku dari sektor pertanian. Para pekerja pabrik gula hanya bekerja pada saat musim giling. Namun dalam sensus penduduk di Indonesia golongan ini tidak nampak karena dimasukkan dalam golongan bekerja. 

Baca juga Pengaruh pusat keunggulan ekonomi terhadap pendidikan dan pekerjaan

d. Pengangguran Siklikal

Pengangguran siklikal adalah fluktuasi pengangguran yang disebabkan oleh siklus bisnis. Pengangguran akan meningkat selama terjadi resesi ekonomi, tetapi akan menurun ketika terjadi ekspansi.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button

Adblock Detected

Turn off Ad Blocker from browsing the site