Khutbah JUMATRamadhan

APAKAH MARAH ITU DAPAT MEMBATALKAN PUASA?

Daftar isi
  • A. Hal yang membatalkan puasa ramadhan?
  • B. Apa yang harus dilakukan apabila batal puasa?
ADVERTISEMENT

Apakah marah itu dapat membatalkan puasa? Marah dalam konteks tertentu tidak dapat membatalkan puasa Ramadhan secara otomatis. Namun, marah yang berlebihan dan tidak terkendali dapat berdampak pada keabsahan puasa Ramadhan seseorang.

Dalam Islam, puasa Ramadhan bukan hanya menahan diri dari makan dan minum, tetapi juga menahan diri dari perilaku yang buruk seperti marah yang tidak terkontrol, berkata kasar, berbohong, dan perilaku buruk lainnya. Oleh karena itu, seseorang yang sedang berpuasa Ramadhan harus menjaga emosinya dan berusaha untuk tetap tenang dan mengendalikan diri dalam menghadapi situasi yang sulit.

Namun, jika seseorang marah dan melakukan tindakan yang bertentangan dengan syariat Islam, seperti mengeluarkan kata-kata kotor atau melakukan tindakan kekerasan, maka tindakan tersebut dapat membatalkan puasa Ramadhan. Sehingga, sangat penting bagi umat Muslim untuk menjaga sikap dan perilaku selama berpuasa Ramadhan agar puasanya tetap sah dan diterima oleh Allah SWT.

Oleh karena itu, sangat disarankan bagi umat Muslim untuk berusaha semaksimal mungkin menjalankan puasa Ramadhan dengan penuh kesungguhan, menjaga emosi dan perilaku selama berpuasa, serta menghindari tindakan yang dapat membatalkan puasa.

A. Hal yang membatalkan puasa ramadhan?

Berikut adalah beberapa hal yang dapat membatalkan puasa Ramadhan menurut ajaran Islam:

  1. Makan dan minum: Makan dan minum dengan sengaja dan tanpa ada alasan medis yang dibenarkan dapat membatalkan puasa Ramadhan.
  2. Hubungan suami istri: Berhubungan suami istri dengan sengaja dari terbit fajar hingga terbenam matahari dapat membatalkan puasa.
  3. Menstruasi: Wanita yang sedang mengalami menstruasi atau nifas tidak diwajibkan untuk berpuasa dan dilarang melakukannya.
  4. Muntah-muntah: Muntah-muntah secara sengaja dan tanpa alasan medis yang dibenarkan dapat membatalkan puasa.
  5. Mengeluarkan darah haid, wiladah, atau istihadah: Kondisi-kondisi ini dapat membatalkan puasa pada wanita.
  6. Melakukan tindakan seksual: Tindakan seksual selain hubungan suami istri yang sengaja dilakukan pada siang hari dapat membatalkan puasa.
  7. Memutuskan puasa dengan sengaja: Memutuskan puasa dengan sengaja tanpa ada alasan medis yang dibenarkan dapat membatalkan puasa.
  8. Menyuntikkan nutrisi atau obat-obatan: Meskipun tidak termasuk makanan atau minuman, menyuntikkan nutrisi atau obat-obatan yang memberikan energi atau nutrisi pada tubuh dapat membatalkan puasa.
  9. Sengaja menghirup asap rokok: Sengaja menghirup asap rokok atau zat-zat beracun lainnya juga dapat membatalkan puasa.

Dalam Islam, menjaga keutuhan puasa Ramadhan sangat penting. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menghindari perilaku yang dapat membatalkan puasa dan berusaha semaksimal mungkin untuk menjalankan kewajiban puasa dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan.

Baca juga BAGAIMANA CARA UNTUK MENGETAHUI AWAL BULAN RAMADHAN?

B. Apa yang harus dilakukan apabila batal puasa?

Jika seseorang telah membatalkan puasa Ramadhan, ada beberapa hal yang harus dilakukan agar puasanya tetap sah dan diterima oleh Allah SWT:

  1. Membayar kembali puasa yang batal: Jika puasa batal karena melakukan tindakan yang dapat membatalkannya, maka seseorang harus membayar kembali puasa tersebut dengan melakukan puasa setelah bulan Ramadhan selesai.
  1. Memberikan fidyah: Jika seseorang tidak mampu untuk melakukan puasa karena kondisi kesehatannya atau alasan yang dibenarkan lainnya, maka dapat memberikan fidyah sebagai gantinya. Fidyah adalah memberikan makanan kepada orang yang membutuhkan, biasanya sebesar harga makanan untuk satu hari puasa.
  1. Meminta ampun kepada Allah SWT: Seseorang yang batal puasa juga harus meminta ampun kepada Allah SWT dan berjanji untuk tidak mengulangi tindakan yang membatalkan puasa.
  1. Meningkatkan amalan lainnya: Jika seseorang telah membatalkan puasa, maka dapat meningkatkan amalan lainnya seperti shalat, membaca Al-Quran, bersedekah, dan berdoa agar dosa-dosanya diampuni dan mendapatkan pahala yang berlipat-lipat.

Seseorang yang telah membatalkan puasa Ramadhan tidak perlu berkecil hati atau merasa putus asa. Sebaliknya, ia harus tetap berusaha untuk beribadah dan melakukan kebaikan lainnya dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan, serta memohon ampun kepada Allah SWT.

Gambar. Apakah marah itu dapat membatalkan puasa? (ft/istimewa)
Gambar. Apakah marah itu dapat membatalkan puasa? (ft/istimewa)

ADVERTISEMENT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button